Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Prev Next

Tito Yoyo

Tito Yoyo
Waktu menjelang senja, cahaya matahari mulai temaram di Jowahan, Borobudur.   Dusun  tua itu tampak sepi dari aktifitas penduduknya.  Sesekali hanya terlihat seseorang berjalan di sepanjang jalan desa, seolah tengah menyusuri nasib yang tercecer diantara senja yang purba. Aroma ikan asin yang matang, datang tiba-tiba bersama  desis angin. Sekejap, bau itu mengoda rasa lapar yang sembunyi.

Di ujung Dusun, terlihat suasana beda dari rumah lain di Jowahan. Sebuah rumah yang bediri rapuh menyangga ketuaanya tengah dipenuhi  keramaian celoteh anak-anak berusia sekolah dasar. Mereka asik belajar dengan kertas dan pensil warna di sepanjang teras rumah yang dikenal sebagai ‘Keluarga Kloneng’. Diantara mereka ada yang menangis tiba-tiba. Seorang pria berambut ikal panjang,berteriak menegur anak-anak yang dianggap tak bersikap adil terhadap salah satu teman mereka.

Ia berdiri diantara pintu yang terbuka. Tubuh dan tangannya dipenuhi tatto. Wajahnya tengadah menantang  suara-suara kecil yang mengadu dan membantah.

“Mereka tengah belajar melukis sama Tito,” jelas perempuan muda  berpakain ala Gipsy.  “Biasa tuh anak-anak sukanya ribut. Panggil aku Yasmin, “ Pintanya kemudian.

Yasmin mempersilakan masuk. Senja merapat dan tingkap. Suara adzan maghrib terdengar kemudian. Di luar, anak-anak mulai bubar. Mereka pamit satu persatu  setelah memberi salam pada Tito Yoyo. Peralatan belajar melukis mereka ditumpuk rapi di sebuah rak tua di dalam rumah. Di sekitarnya , lukisan-lukisan yang bercorak surealis menempel rapi di tembok.

Aktifitas ini sudah lama berlangsung, cerita Yasmi. Tito Yoyo melakukannya sejak di Bali. Kebiasaan itu kemudian dilanjutkan ketika ia memutuskan hijrah ke Borobudur. Anak-anak menyukainya. Mereka memanggilnya sebagai ‘Bang Yoyo’.

“Bang Yoyo  orangnya baik, aku suka belajar sama dia,” jawab salah seorang anak ketika ditanya.

Merawat Alam

Tinggal di sekitar kawasan Sungai Progo Borobudur, Magelang beberapa tahun lalu –ia memulai gerakkan kebudayaan dalam makna yang luas. Ia melihat ketidakadilan masyarakat terhadap lingkungan. Burung-burung ditembaki, ikan-ikan dipunahkan dengan racun, sengatan listrik atau bom karbit. Sungai-sungai dikeruhkan dengan segala kotoran serta tanah ditanduskan dengan sampah-sampah plastik. Gerakkan pembebasan alam dari  penindasan manusia pun dimulai. Tradisi kehidupan yang baru dan adil terhadap alam harus dibenihkan dan segera ditanam.

Maka sejak itu ia bertekad. Semula ia punguti sendiri setiap sampah plastik di setiap jengkal langkah yang ia lihat. Orang-orang kampung menertawakannya. Teman-temanya hanya geram melihat kesibukkannya. Ada sesuatau  yang asing dalam tradisi kegiatan Tito Yoyo selain melukis.  Bagi mereka sampah adalah sampah yang tak  bermasalah dengan tanah dan eksistensi hidup mereka. Pada titik tertentu, orang-orang lantas menganggapnya sebagai seniman yang gila.

Setiap pagi dan petang ia menyambangi Sungai Progo yang coklat. Menyapanya dan mencoba merawatnya dari ketidakadilan manusia. Kemudian ia mulai mencoba menegur para pemburu burung yang berkeliaran di sekitar tempat tinggalnya. Terkadang ia pun bertemu dan menyindir halus  para nelayan Sungai Progo yang membawa bom karbit atau penyengat listrik.

“Tak ada yang marah,” katanya. “ setidaknya di depanku mereka tidak  menunjukkan kemarahan. aku hanya menyapa mereka saja. Dengan sedikit bercanda. Sekarang, mereka menjadi malu  melakukan perusakkan alam itu.”

Apa yang diperjuangkannya tidak sia-sia. Saat ini, apa yang dilakukannya menunjukkan hasil. Ada banyak masyarakat yang mulai sadar untuk tidak berburu burung,membuang sampah plastik atau merusak sungai.

Hijrah

“Pergi dari Bali’, kenangnya pada malam itu, sesungguhnya adalah perlawanan spiritual. Bali tak lagi memberinya rasa nyaman. Keriuhannya yang artifisial membuatnya harus mencari tempat yang lebih sunyi. Dimana kelegaan hatinya mampu memberikan ruang bagi eksistensi rasa damainya. Dan Borobudur adalah tempat yang dipilih. Setidaknya ia mengikuti hati naluri. Maka, ia berniat merawat dan menjaga Borobudur.

“Aku bermimpi tentang sungai yang mengalir. Bermimpi tentang dua sungai yang bertemu. Dua kekuatan spritual alam yang menyatu. Dan aku menemukannya di Sungai Elo dan Progo.”

Setelah beberapa lama menjadi bagian Borobudur orang-orang semakin mengenal dan memahaminya. Beberapa orang mengikuti dan mendukungnya. Lantas ia mengajarkan pada anak-anak melukis. Dari melukis, ia mengenalkan dan menanamkan pada mereka untuk mencintai lingkungannya. Mengajarkan tentang kepekaan, rasa damai, toleransi dan persaudaraan.

Aktifitasnya ini kemudian didukung teman-temannya dari Eropa. Seorang Profesor Seni Rupa dari Swiss, Anna Vaugt, misalnya, menyebutnya sebagai seniman lukis yang memiliki integritas tinggi. Penuh kualitas tidak saja secara artistik, tetapi juga daya intelektual yang tajam dan peka terhadap lingkungan.

“Tito Yoyo itu seniman murni,dia melukis karena merasa memang harus melukis.” Kata Andri Topo, salah seorang anggota ‘Keluarga Kloneng’. Menambahkan . “Dia tidak memamerkan karyanya seperti cita-cita pelukis lazimnya. Meskipun begitu, karyanya banyak dikoleksi  teman di Eropa dan Amerika.”

Ketika bencana Gunung Merapi melanda beberapa bulan lalu,  Titio Yoyo bersama teman-temannya juga terlibat aktif membantu para korban bencana di Borobudur, sebagai relawan terbuka. Ia melakukan banyak hal. Termasuk mengontak teman-temannya yang menyebar di seluruh dunia. Seruannya ditanggapi positif koleganya di Eropa yang segera mengumpulkan dana untuk ‘Korban Merapi’. Dan sampai saat ini, kegiatan sosialnya menjadi semakin berwarna. Dengan dibantu anggota ‘Keluarga Kloneng’ lainnya, ia memberikan dukungan terhadap pendidikan anak-anak Borobudur yang tidak mampu.*

 

 

 

back to top