Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Mimpi: Realita dalam tidur

Mimpi: Realita dalam tidur
Kita biasa bermimpi ketika tidur. Mimpi-mimpi kita seolah sebuah dunia nyata yang kita tapaki. Ia seolah sebuah perjalanan tersendiri yang kadang terasa indah dan mengerikan. Oleh orang awam, mimpi sering disebut bunga tidur.  Beberapa yang lain menyebut sebagai sebuah firasat tentang sesuatu. Tetapi, bagaimana sebenarnya mimpi itu bisa terjadi?

Psikoanalisis Freud, menjelaskan bahwa pada dasarnya tidur terdiri dari dua fase yaitu fase NREM (Non-Rapid Eye Movement) dan fase REM. Fase NREM adalah fase dimana individu baru memulai tidur. Fase ini berlangsung sekitar 5-30 menit setelah mulai tertidur.

Kemudian dilanjutkan dengan fase REM (Rapid Eye Movement). Biasanya fase ini terjadi 70-90 menit setelah tertidur. Pada umumnya di fase inilah mimpi terjadi. Namun pada fase ini otak melumpuhkan otot-otot tubuh, khususnya kaki dan tangan sehingga angota tubuh individu tidak ikut bergerak saat bermimpi.

Mimpi versi Freud dan Jung

Bapak psikologi (Freud) mengemukakan mimpi adalah refleksi dari pikiran-pikiran yang tersimpan dalam alam bawah sadar individu. Mimpi juga dapat berarti harapan-harapan yang tersebunyi dan tidak kita sadari karena harapan atau pikiran-pikiran itu tertimbun di alam bawah sadar kita.

Di dalam mimpi tidak semua penggambaran dapat digambarkan secara nyata atau utuh, terkadang hanya sebagian kecil saja yang dapat terlihat jelas. Sebagai contoh ketika individu mengingat ibunya sebelum tidur maka ia akan bermimpi tentang ibunya. Karena menurut Freud bahwa mimpi itu merupakan refleksi dari pikiran-pikiran alam bawah sadar manusia.

Lain halnya dengan Carl Jung (baca: Memories, Dream and Reflection) yang mengatakan mimpi berasal dari ketidaksadaran kolektif yang berarti bahwa mimpi yang dialami individu merupakan simbol-simbol yang mewakili pikiran-pikiran alam bawah sadar manusia. Sebagai contohnya ketika individu memikirkan tentang agama atau berdiskusi mengenai agama maka dalam mimpi akan terlefleksikan sebagai simbol misalnya ia bertemu dengan pemuka agama.

Jadi dapat disimpulkan bahwa mimpi merupakan refleksi dari pikiran-pikiran atau harapan-harapan individu yang tertanam dalam alam bawah sadar manusia.  Mimpi adalah keinginan yang telah tertanam dalam diri namun kita sendiri tidak menyadarinya. Namun, bila sebuah mimpi kemudian dikaitkan dengan sebuah petunjuk, tentu saja itu merupakan misteri yang lain.

back to top