Menu
Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar Tiban karya Anne Avantie

Fatma Saifullah Yusuf Kagumi Pasar …

Surabaya-KoPi| Ketua Umum...

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi dalam Tantangan Kemajuan Ekonomi Digital

Pacu Generasi Muda Ciptakan Inovasi…

Jogja-KoPi| Fakultas Ekon...

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mulai Makan Korban

Awas, Hati-Hati, Kredit Online Mula…

Jogja-KoPi| Lembaga Konsu...

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Thailand

Dosen Muda UMY Ukir Prestasi di Tha…

Bantul-KoPi| Universitas ...

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo Serukan Damai dan Berbudaya di Ranah Maya

Diskusi Netizen Jogja: Menkominfo S…

Jogja-KoPi|  – Selas...

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Politik Bahas Perkembangan Politik Nasional

Fisipol UGM Kumpulkan Para Pakar Po…

Jogja-KoPi| Fakultas Ilmu...

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan Solusi​ Online​ untuk UKM

Niagahoster Devcussion 2.0 Berikan …

Jogja-KoPi| Setelah sukse...

Doa bersama Memperingati Hari Kesaktian Pancasila di Masjid Al-Jihad Akmil Magelang

Doa bersama Memperingati Hari Kesak…

KoPi-Lembah Tidar. Minggu...

Prev Next

Jombang lindungi ibu dan anak dengan Perda Anti Susu Formula

Jombang lindungi ibu dan anak dengan Perda Anti Susu Formula
Dari 98 kabupaten/kota yang ada di Indonesia, Jombang adalah  satu atau dua kabupaten di Indonesia yang punya komitmen menerbitkan Perda Pemberian ASI Ekslusif. Dengan Perda No 2 Tahun 2015 ini, Jombang mencoba melindungi kesehatan Ibu dan Anak.
 
Jombang-KoPi| Langkah Bupati dan DPRD Jombang ini mendapat apresiasi banyak pihak. Pasalnya, zaman modern membuat seorang ibu semakin enggan untuk menyusui anaknya. Mereka lantas lebih percaya terhadap susu formula sebagai pengganti ASI. Padahal susu formula merupakan penyebab timbulnya masalah-masalah baru bagi anak dan ibu, seperti obesitas dan infeksi cronobacter pada anak, kanker payudara, kanker indung telur, serta diabetes pada ibu.
 
"Susu formula itu tidak jelas, ada yang dari susu sapi dan susu kambing  serta tidak diperuntukkan untuk manusia,” jelas Bupati Jombang, Nyono Suharli Wihandoko. 
 
Masalah yang ditimbulkan oleh susu formula harus dapat ditangani sedini mungkin untuk menyelamatkan ibu dan anak Indonesia. Salah satu cara yang dilakukan oleh pemerintah Jombang adalah dengan menetapkan Perda No 2 Tahun 2015 Tentang Pemberian ASI Eklusif yang dimaksudkan untuk meningkatkan derajat kesehatan ibu, anak, keluarga, serta memberikan nilai ekonomis kepada masyarakat dengan mengurangi pemakaian susu formula bayi atau produk bayi lain. 
 
Perda ini mengatur segala sesuatu yang berkaitan Pemberian ASI Eklusif, mulai dari ASI Eklusif hingga sanksi administratif yang diberikan kepada pihak-pihak yang melanggar. Sanksi diberikan sebagai tanda keseriusan dalam implementasi di lingkungan masyarakat, yang diharapkan dapat ditaati oleh semua pihak baik tenaga kesehatan, fasilitas kesehatan maupun seorang ibu.
 
IMD
 
Inisiasi Menyusu Dini (IMD) merupakan salah satu bagian yang ada dalam perda ini, yaitu proses menyusui yang dimulai secepatnya dan segera setelah proses melahirkan. 
 
“IMD dilakukan dengan cara segera setelah proses melahirkan, bayi ditengkurapkan di dada ibu sehingga kulit bayi melekat pada kulit ibu minimal satu jam atau sampai menyusu awal selesai,” jelas dr. Utami Roesli SpA, IBCLC.FABM.
 
Persentuhan antara kulit ibu dan bayi ini akan memberikan kehagatan pada bayi. Bayi akan merasa hangat ketika berada di atas dada ibunya. Ikatan emosional antara ibu dan anak secara tidak langsung terjalin lebih erat saat hal ini berlangsung, membuat seorang anak merasa nyaman berada dalam dekapan ibunya begitu pula sebaliknya.
 
IMD sendiri dapat meningkatkan oksitosin yang berguna untuk mempercepat mengecilnya rahim dan meningkatkan produksi ASI, sehingga  dapat mengurangi resiko kematian saat melahirkan. 
 
Selain itu, IMD juga bermanfaat dalam memperkuat pencernaan bayi. Hal ini terjadi saat bayi menjilati kulit ibunya, bakteri baik yang terdapat di kulit akan masuk kedalam usus. Jumlah bakteri yang masuk dalam tubuh sang bayi tidak diketahui karena hal tersebut sesuai dengan kebutuhan bayi. Antibodi dalam tubuh bayi juga akan lebih cepat terbentuk dengan adanya IMD yang dapat berguna dalam mencegah infeksi dan kematian pada bayi. |Frenda Yentin|
 
back to top