Menu
Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen Air Hujan

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen A…

Jogja-KoPi| Pakar Hidrolo...

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkatan Kompetitifitas Produk Agrikultur

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkat…

Bantul-KoPI|Pada tahun 20...

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

Oleh Moh. Mudzakkir(Dosen...

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi Swasta Sumbangkan Kaum Intelektual di Jatim

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi …

Surabaya-KoPi| Sebanyak 2...

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar Banyak Terserang Ispa

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar …

Lombok-KoPi| Sebanyak 30 ...

Prev Next

Tiga game, pemain Syria terhenti

Tiga game, pemain Syria terhenti

Surabaya-KoPi| Seri ke delapan Djarum Sirkuit Nasional (Djarum Sirnas) Li Ning Open 2015 sudah berlangsung sejak kemarin (9/10) di GOR Sudirman, Surabaya. Tak hanya pemain Indonesia, turnamen yang kali ini memperebutkan hadiah total Rp 270 juta ini pun turut diramaikan pemain asing. Salah satu diantaranya adalah Aljallad Ahmad, Syria.

Merangkak dari babak kualifikasi, Ahmad harus langsung terhenti di babak utama. Berhadapan dengan pemain asal Pelita Bakrie Jakarta, M Ahdial Octa Khairullah, Ahmad sebenarnya bisa mengimbangi permainan Ahdial. Di babak pertama, Ahmad yang berlatih di PB Djarum pada satu bulan terakhir ini berhasil memimpin perolehan angka. Ia berhasil memimpin 20-16 sebelum akhirnya bisa menutup game pembuka ini dengan 21-16.

Di game kedua, Ahmad langsung tertinggal. Ia tak bisa berbicara banyak, hanya 10 angka yang ia kumpulkan dan membuat permainan berlanjut ke game ketiga.

"Di game kedua saya memikirkan lutut saya, lutut saya benar-benar sakit jadi saya lebih banyak hati-hati dan hanya mengikuti irama permainan lawan," ujar Ahmad usai laga.

Game pamungkas berlangsung ketat. Ahmad berhasil memimpin 11-9 di interval. Ia pun berhasil terus memimpin hingga 16-14, sayang dua kesalahan beruntun membuat skor menjadi imbang 17-17. Ia pun bahkan balik tertinggal 18-20. Sempat menambah satu angka, 19-20, keputusan hakim garis yang menyatakan smash Ahdial masuk wilahnya terlihat membuatnya kecewa. Ia pun kalah 19-21.

"Saya benar-benar kecewa dengan keputusan hakim garis hari ini, satu angka itu membuat saya kehilangan pertandingan. Di game pertama saya sudah bermain baik, saya berusaha tampil menyerang dalam tempo cepat. Di game ketiga pun sama, hanya saja saya memang sempat kehilangan fokus karena lutut saya kembali terasa sakit. Saat saya sudah bisa kembali ke lapangan, keputusan hakim garis sangat mengecewakan saya," tuturnya.

Ahmad adalah atlet asal Syria yang dalam satu bulan terakhir berlatih di PB Djarum, Kudus. Ia sudah satu bulan berada di markas PB Djarum itu. Ahmad memulai kiprah bulutangkisnya sejak usia 12 tahun, sang ayah dan sang kakaklah yang mengenalkannya pada bulutangkis.

"Awal saya suka bulutangkis karena kakak saya dan ayah saya bermain, saya mencoba dan ternyata saya suka. Saya ingin bisa jadi atlet bulutangkis, saat ini saya berada dibawah BAC (Konfederasi Bulutangkis Asia), negara saya sedang berperang," ujarnya.

Usai Djarum Sirnas seri kedelapan ini, Ahman mengaku akan kembali berlatih di PB Djarum. "Setelah ini mungkin saya akan kembali berlatih di Kudus, mungkin satu bulan, tetapi kalau turnamen saya belum tahu akan bermain lagi kapan, karena ada beberapa kendala yang harus saya hadapi untuk bermain," pungkas atlet yang lahir di Damaskus, 4 April 1997.

back to top