Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Jepang turunkan 49 atlet muda

Jepang turunkan 49 atlet muda

Jakarta-KoPi| Djarum SIrkuit Nasional Premier Li Ning Jakarta Open 2016 resmi digelar pada Senin (2/5) pagi. Turnamen yang untuk pertama kalinya memiliki level premier ini pun tak hanya menarik minat atlet asal tanah air, tetapi juga atlet-atlet negeri tetangga. 992 atlet yang akan bertarung di GOR Asia Afrika berasal dari 86 klub tanah air yang berasal dari 16 provinsi, serta wakil dari Filipina, Malaysia, Jepang, India, Vietnam, Slovakia, dan Amerika Serikat.

Jepang menjadi salah satu negara yang mengirimkan pemain terbanyak. Negeri sakura itu mengirimkan 49 atletnya yang akan bertarung di kelompok usia pemula, remaja dan taruna.

“Kami memilih untuk bermain di Sirnas kali ini diantaranya karena kami ingin memberikan jam terbang dan pengalaman bertanding kepada atlet-atlet kami. Ditambah persaingan di Indonesia pun terbilang ketat, dan antusiasme bulutangkis di Indonesia juga luar biasa,” ujar Ricky Kristyawan, salah satu pelatih tim Jepang.
Ini bukan kali pertama Jepang turun di arena Djarum Sirnas, tahun 2015 lalu, mereka berhasil mencuri tiga gelar melalui nomor tunggal remaja putri, ganda remaja putri dan ganda remaja campuran. Tetapi, Kristiawan mengaku kali ini ia tak membebankan target apa-apa terhadap anak didiknya.

“DI turnamen ini kami tidak ada target, yang penting kami bisa melihat sejauh apa permainan mereka dan bagaimana mereka bertanding,” tambahnya.

Meski memang tak membebankan target kepada anak didiknya, Ricky mengatakan tetap memiliki andalan dan harapan besar terhadap anak didiknya. “Kami mengandalkan nomor remaja putri, dan kami pun sebenarnya berharap kepada nomor tunggal taruan putri, tetapi di undian langsung berjumpa dengan pemain Korea dan sama-sama kuat, jadi nanti kita lihat saja sejauh mana hasilnya,” pungkasnya.

Tahun 2015 lalu, Jepang berhasil membawa pulang gelar melalui Nagisa Yura/Sebun Nagai di ganda remaja putri, Mahiro Kaneko/Sebun Nagai di ganda campuran remaja serta Asuka Takahashi di nomor tunggal remaja putri.

back to top