Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Filipina dulang pengalaman di arena Djarum Sirnas Premier

Filipina dulang pengalaman di arena Djarum Sirnas Premier

Jakarta-KoPi| GOR Asia Afrika, Senayan sudah dipenuhi berbagai pertandingan seru di hari kedua penyelenggaraan Djarum Sirkuit Nasional (Djarum Sirnas) Premier Li Ning Jakarta Open 2016. Peserta pun tak hanya datang dari tanah air, tetapi 14 diantaranya datang dari Filipina. Rombongan Filipina pun dipimpin oleh Paulus Firman, mantan pelatih ganda putri Indonesia.

Paulus mulai melatih atlet-atlet di Filipina sejak 2014 silam, satu tahun setelah dirinya mengundurkan diri dari Pelatnas. “Sebelum ke Filipina, di tahun 2013 saya sempat melatih Malaysia, setelah itu baru di tahun 2014 sampai sekarang melatih di Manila,” ujar Paulus.

Tak seperti di Indonesia dimana bulutangkis sudah menjadi olah raga yang populer setelah sepak bola, di Filipina, masyarakatnya lebih mencintai basket. Berbagai rintangan pun dihadapi Paulus untuk bisa mengembangkan bulutangkis di sana.

“Di sana orang tua masih lebih menginginkan anaknya untuk sekolah, boleh bulutangkis tapi sekolah tetap nomor satu. Karena di sana kan bulutangkis tidak begitu populer, jadi masih banyak yang ragu untuk terjun 100% di bulutangkis. Tidak seperti di Indonesia, mungkin kalau di Indonesia bulutangkis sangat populer, kalau disana basket. Jadi basket itu seperti bulutangkis di Indonesia,” ceritanya.

Di arena Djarum Sirnas Premier di Jakarta kali ini pun, Paulus menuturkan membawa 14 atlet-atlet terbaiknya mulai dari pemula hingga dewasa. Tapi ia pun mengaku tak mematok target bagi anak didiknya.

“Beberapa dari atlet pernah berlatih di Indonesia, dan juga pernah ikut turnamen di sini. Jadi kami sudah tahu kualitas dan bagaimana persaingan di sini. Tujuan utama kami ya agar mereka bisa mencari pengalaman dan turnamen ini pun akan bersambung dengan turnamen lainnya. Ini menjadi keuntungan bagi kami, karena dalam dua minggu di satu negara bisa ikut dua turnamen,” lanjutnya.

Sayang, salah satu anak didiknya di nomor tunggal pemula putra, Jewel Angelo Albo harus menyerah ditangan Damas Mawardi Putra dari CWIBC pada laga Selasa (3/5) siang. Tapi Jewel tak menyerah begitu saja, ia berhasil bertarung ketat dalam drama tiga game sebelum menyerah 21-11, 14-21, dan kalah tipis 19-21 di game penutup.

back to top