Menu
Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen Air Hujan

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen A…

Jogja-KoPi| Pakar Hidrolo...

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkatan Kompetitifitas Produk Agrikultur

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkat…

Bantul-KoPI|Pada tahun 20...

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

Oleh Moh. Mudzakkir(Dosen...

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi Swasta Sumbangkan Kaum Intelektual di Jatim

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi …

Surabaya-KoPi| Sebanyak 2...

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar Banyak Terserang Ispa

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar …

Lombok-KoPi| Sebanyak 30 ...

Prev Next

Pameran perupa muda Yogya "Femme Vitale"

Pameran perupa muda Yogya "Femme Vitale"

Jogja-KoPi| Femme Vitale atau perempuan yang misterius dan penuh pesona menjadi judul pameran bersama beberapa seniman muda Jogjakarta di tanggal 03 hingga 12 Mei mendatang. Pameran yang dikuratori oleh Yosep Arizal ini akan menyajikan karya-karya lukisan, patung, batik, dan juga instalasi.

Pameran ini mencoba memperkenalkan pemikiran serta istilah baru dalam dunia feminism, melainkan juga mencoba untuk mempertanyaan kembali keabsahan dogma Femme Fatale yang sudah menjamur.

Selain itu juga untuk mengetahui respon para seniman yang terlibat di dalamnya –seperti: Arche Priangsari, Idham, Prima Yoga Artika, Veronica Liana, Rangga Jalu Pamungkas, Dadang Kurnia, Saparul “Phalonk” Anwar, Fanny Octavia Santoso, Pande Gotha Antasena, Hari Ndaruwati dan Lisa Utami– akan permainan kata dan peninjauan ulang akan dogma kultural Femme Fatale melalui medium artistik serta konsep estetik mereka masing-masing.

Karya-karya yang disajikan di dalam pameran ini tidak hanya meninjau ulang konsep-konsep Femme Fatale serta posisi-posisi vital seorang perempuan –yang menjadi asal-usul munculnya Femme Vitale– dari satu sudut pandang waktu dan tempat dalam atmosfer satu kebudayaan, melainkan secara diakronis.

Karena itulah realitas yang kita hadapi seputar stigma umum Femme Fatale serta kebenaran-kebenaran akan posisi vital perempuan dalam kehidupan, kebenaran-kebenaran yang jelas namun masih terasa berat untuk kita amini keberadaannya.

Latar belakang budaya yang beraneka ragam dari masing-masing peserta pameran –yang secara tidak sadar tercermin dari karya-karya mereka– menunjukkan bahwa konsep Femme Fatale serta Femme Vitale itu ada dalam budaya-budaya yang melatarbelakangi kehidupan serta proses kreatif mereka. Walaupun konsep-konsep tersebut penamaannya diambil dari kebudayaan Barat namun tidak bisa dipungkiri bahwa realitas kasusnya juga terjadi di negara-negara Timur, termasuk Indonesia.

back to top