Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Jokowi berharap film Indonesia mencerahkan

Jokowi berharap film Indonesia mencerahkan

KoPi |Sebagai Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo berharap seniman film Indonesia mampu menciptakan film yang menyodorkan kesadaran problem-problem sebuah bangsa dan masyarakat. Menurutnya film yang baik adalah film yang mencerahkan jiwa penonton dan meninggalkna kesan dan mampu mengembangjan daya hidup. Joko mengungkapkan ini untuk mengapresiasi Festival Film Indonesia di Palembang (6/12).

"Terus terang saya sangat menyukai film-film Indonesia. Di masa muda saya ingat film Rano Karno "Gita Cinta Dari SMA" dan sequel-nya "Puspa Indah Taman Hati" begitu meledak dan disukai masyarakat, ada romantika-nya dan ada unsur realisme yang berkembang secara dialektis di masa itu.

Saya juga menyukai film-film buatan Pak Teguh Karya, film yang mampu menghentak kesadaran masyarakat, membongkar penindasan terselubung dalam hubungan kemanusiaan seperti: feodalisme, patriarki dan sistem masyarakat yang mendewakan jabatan dan materi.
Film-film Pak Teguh Karya seperti : 'Dibalik Kelambu', 'Badai Pasti Berlalu', 'November 1828', 'Ponirah Terpidana' atau 'Ibunda' merupakan karya raksasa dari Pak Teguh Karya yang menurut saya punya mutu kontemplasi tinggi dalam menjelaskan problem-problem di masyarakat, persoalan keluarga bahkan menyingkap sejarah seperti film "November 1828" yang merupakan titik balik kekalahan Pangeran Diponegoro dalam Perang Jawa 1825-1830 setelah Belanda melakukan strategi perang Benteng Stelsel.

Dan di Indonesia kaitannya dengan film ada Festival Film Indonesia (FFI) adalah festival yang sudah punya reputasi dalam penilaian film serta unsur yang ada di dalamnya. FFI banyak memberikan penghargaan kepada aktor dan aktris besar seperti : Slamet Rahardjo, Christine Hakim, Deddy Mizwar, dan banyak lagi."

Selamat untuk FFI, dan saya pesan untuk kebudayaan kita salah satu bait sajak WS Rendra yang berjudul "Sebatang Lisong":

“Apalah artinya renda-renda kesenian, bila terpisah dari derita lingkungan. Apalah artinya berpikir, bila terpisah dari masalah kehidupan"

Semoga film Indonesia tidak terpisah dari persoalan-persoalan bangsa dan masyarakat. Tidak mengasingkan generasi muda-nya terhadap sejarah dan realitas kekinian bangsanya." Demikian Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.| E. Hermawan

back to top