Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Disnakersostrans Kab Magelang Entaskan 150 Pekerja Bocah

Disnakersostrans Kab Magelang Entaskan 150 Pekerja Bocah

Kota Mungkid-KoPi| Dinas Tenaga Kerja, Sosial dan Transmigrasi (Disnakersostrans) Kabupaten Magelang membuat program ‘Pengurangan Pekerja Anak’ untuk mendukung ‘Progam Keluarga Harapan (PPA-PKH) seKabupaten Magelang, 10 Juni- 7 Juli 2015.

Dalam acara itu berkumpul 150 orang pekerja anak se-Kabupaten Magelang. Tempat kegiatan dipusatkan di Badan Pelaksana Penyuluhan Dan Ketahanan Pangan Srowol.

Para 'Pekerja Bocah' tersebut selama 28 hari berada dalam penampungan bersama tenaga pendamping. Setiap sepuluh anak dalam pengawasan satu relawan yang telah diseleksi dengan ketat sebagai tenaga pendampiing.
Menurut Erwan Nugroho, ST, penanggung jawab shelter, progam berjalan lancar dengan segala kekurangan dan kelebihan.

"Kegiatan sudah dilaksanakan dengan baik. Ke depan harapannya adalah pasca shelter bisa memasukkan anak-anak tersebut kembali sekolah." Katanya.

Erwan juga menjelaskan tenaga pendamping mempunyai waktu sekitar 2 bulan untuk mengawasi anak didik mereka tersebut agar fokus di sekolah, tidak tergoda lagi untuk bekerja.

"Tolak ukur keberhasilan progam ini sebenarnya adalah berhasilnya para pekerja anak itu untuk menyelesaikan pendidikannya. Setelah mereka keluar dari shelter bola kembali ke Pemerintah Kabupaten Magelang agar dapat mengawal progam agar berhasil." jelas Ewin.

Senada dengan Erwin, Kepala Disnakersostrans Kabupaten Magelang Endot Sudiyanto, S.Sos mengatakan dalam pengarahan di malam pentas seni KKA-PKH, Ahad (5/7) bahwa pemerintah berharap anak anak setelah keluar dari progam PPA-PKH dapat melanjutkan sekolah kembali baik sekolah formal maupun sekolah non formal seperti paket A, Paket B, ataupun paket C.

Progam PPA-PKH dibiayai melalui APBN senilai 700 juta rupiah dan APBD Kabupaten Magelang untuk progam tahun ini ikut menyumbangkan dana senilai 100 juta rupiah. Disnakersostrans Kabupaten Magelang sudah melakukan kegiatan PPA-KPH untuk yang ketiga kalinya.

Progam PPA-PKH yang ditutup secara resmi pada tanggal 7 Juli 2015 ini diharapkan dapat berperan serta dalam mengentaskan pekerja anak, seperti tertuang dalam UU No.13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan pasal 75 ayat 1: Pemerintah berkewajiban melakukan upaya penanggulangan anak yang bekerja diluar hubungan kerja dan 2 : Upaya penanggulangan sebagaimana dimaksud pada ayat tersebut diatur dengan peraturan pemerintah.

back to top