Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Gus Ipul Ajak Masyarakat Lestarikan Produk Kuliner Jatim

Gus Ipul Ajak Masyarakat Lestarikan Produk Kuliner Jatim
Surabaya-KoPi| Wakil Gubernur Jawa Timur, Drs. H. Saifullah Yusuf mengajak masyarakat untuk melestarikan produk kuliner Jatim. Pasalnya, produk kuliner merupakan salah satu kearifan lokal, peninggalan nenek moyang, serta menjadi ciri khas suatu daerah, bahkan dapat dikatakan sebagai warisan budaya bangsa. 
 
“Mari kita lestarikan, kembangkan, dan promosikan produk kuliner Jatim agar tidak ditelan perkembangan zaman, serta tetap eksis meski banyak produk makanan modern dan asing yang ada di Indonesia” ajak Gus Ipul, saat membuka Festival Makanan Khas Jatim 2017 di JX International Expo, Selasa (19/9) malam.
 
Gus Ipul mengatakan, dengan melestarikan produk kuliner khas yang ada di setiap kabupaten/kota di Jatim, maka akan tumbuh ikon destinasi wisata kuliner baru di masing-masing daerah. Hal itu akan menjadi pengungkit perekonomian di daerah, sehingga perekonomian Jatim juga ikut terangkat. 
Ditambahkan, menurut data BPS, kinerja kepariwisataan Jatim menunjukkan peningkatan dalam dua tahun terakhir.
 
Pada 2016, kunjungan wisatawan mancanegara ke Jatim mencapai 618.536 orang, meningkat sebanyak 1% dari tahun 2015 yang mencapai 612.412 orang. 
 
Sedangkan kunjungan wisatawan nusantara ke Jatim pada tahun 2016 mencapai 54 juta orang, meningkat 6% dari 2015 yang hanya 51 juta orang. Kemudian, kontribusi sektor pariwisata pada PDRB Jatim tahun 2016 mencapai Rp. 106, 274 triliun, meningkat sebanyak 14,66% dari tahun 2015 yang hanya Rp. 92,683 triliun. 
 
“Peningkatan itu menunjukkan permintaan masyarakat dan wisatawan terhadap kebutuhan akomodasi, makan-minum, dan jasa hiburan sangat tinggi. Ini peluang investasi yang harus diperhatikan. Peran masyarakat, pelaku usaha kuliner, hotel, restoran, dan rumah makan diperlukan untuk melestarikan dan mempromosikan kuliner khas Jatim untuk menarik kunjungan wisatawan ke Jatim” lanjutnya. 
Inovasi dan Kolaborasi Kunci Menangkan Persaingan
Masih menurut Gus Ipul, dibutuhkan inovasi, serta kolaborasi agar kuliner Jatim dapat memenangkan persaingan di era globalisasi. Inovasi bertujuan untuk memunculkan cita rasa baru tanpa menghilangkan ciri khas dari produk kuliner dari masing-masing daerah.
 
Guna mewujudkannya, Gus Ipul meminta hotel, restoran, rumah makan, dan usaha jasa boga atau catering untuk terus berkreasi mengembangkan masakan khas daerah.
 
“Masakan juga harus memiliki nilai gizi yang tinggi sehingga tidak hanya lezat, tapi juga dapat memberikan kesehatan bagi konsumen” katanya.
Kemudian, agar produk kuliner makin laris, diperlukan kolaborasi antara pelaku usaha kuliner untuk mempromosikan produk tersebut.
 
“Produk kuliner kita perkenalkan dan djual di hotel, resto, rumah makan, dan catering agar bisa dinikmati seluruh kalangan. Selain itu, kita perlu memperluas pasar dengan cara menampilkan produk kuliner di berbagai festival makanan baik di dalam, maupun luar negeri” pungkasnya.
Festival Makanan Khas Jatim Gali Potensi Daerah
Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jatim, Jarianto mengatakan, festival yang mengambil tema “Melalui  makanan khas kita tingkatkan peran wisata kuliner dalam mengembangkan wisata di Jatim” ini bertujuan untuk menggali potensi dari berbagai macam makanan tradisional khas daerah di Jatim. 
 
“Festival ini memacu tumbuhnya kreasi dari makanan khas daerah sebagai warisan budaya yang digai dari berbagai kabupaten/kota di Jatim. Kreasi itu dapat dijadikan promosi dan menjadi daya tarik wisatawan, khususnya pecinta kuliner untuk berkunjung ke Jatim” katanya. 
 
Festival ini diikuti sebanyak 31 peserta yang terdiri dari pengusaha kuliner, hotel, restoran, rumah makan, dan usaha jasa boga atau katering dari 28 kabupapten/kota se- Jatim. Akan ditetapkan lima pemenang dan tujuh kategori the best performance yang ditentukan oleh dewan juri yang terdiri dari juri dan praktisi kuliner. 
 
Hadir dalam kesempatan itu, Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Dr. H. Akhmad Sukardi dan Bupati Magetan (humasjatim: tra)
 
Surabaya, 20 September 2017 
KEPALA BIRO HUMAS DAN PROTOKOL
TTD
Drs. Benny Sampirwanto, M.Si.
NIP. 19650718 199003 1 005
 
back to top