Menu
Bupati dan Walikota Harus Mengacu dengan Visi Misi Presiden

Bupati dan Walikota Harus Mengacu d…

Surabaya-KoPi| Bupati dan...

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis Soprema 2018 untuk Sociopreneur Muda dari 16 Provinsi Indonesia

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis S…

Jogja-KoPi| Rangkaian gel...

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi Bisa Dilatih

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi …

Jogja-KoPi| Pakar Manajem...

Raih Doktor Usai Meneliti Transformasi Budaya Organisasi Perguruan Tinggi

Raih Doktor Usai Meneliti Transform…

Jogja-KoPi| Transformasi ...

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR Hemas Tekankan Penggunaan Teknologi dengan Bijak

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR…

Jogj-KoPi| Universitas At...

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabatan Bagi 2.065 CPNS 2018

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabat…

Surabaya-KoPi| Pemerintah...

UGM dan Twente University Teliti Kandungan Panas Bumi di Bajawa NTT

UGM dan Twente University Teliti Ka…

Flores-KoPi| Peneliti UGM...

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V Pajero Indonesia ONE di Surabaya

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V P…

Surabaya-KoPi| Dalam rang...

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswedan Tekankan Nilai Integritas

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswe…

Jogja-KoPi| Fakultas Huku...

Prev Next

Efri S. Bahri: Kemampuan menulis siswa bisa dilatih

Efri S. Bahri: Kemampuan menulis siswa bisa dilatih

Siaran Pers


Jakarta– KoPi -  Ketua Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia Wilayah Jabodetabek Efri S. Bahri menyatakan, kemampuan menulis para siswa bisa dilatih, dikembangkan, sebab pada dasarnya setiap siswa memiliki potensi, bakat dan pengalaman yang unik dan berharga.

Hal itu dikemukakan Efri S. Bahri ketika menjadi Nara Sumber Pelatihan Writing Skill yang diselenggarakan Taman Baca Masyarakat Cerdas dan Pintar (TBM Cetar) bekerjasama dengan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) Propinsi DKI Jakarta, Rabu (12/11) lalu.
 
Lewat Siaran Pers FAM Jabodetabek, Jumat (14/11), Efri S. Bahri menjelaskan, materi pelatihan yang digelar TBM Cetar itu bertema “Menulis Seindah Tersenyum”.
 
“Peserta langsung melakukan praktik menulis. Pada tema pertama, siswa mempraktikkan menulis tentang cita-citanya. Hal ini bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada siswa merumuskan visi dan harapannya di masa depan,” jelas Efri yang juga Direktur Eksekutif Forum Pemuda Bangun Negeri (FPBN).
 
Dia berharap, setelah pelatihan itu pengurus TBM Cetar dapat menfasilitasi para siswa untuk belajar, berlatih dan berkompetisi dalam menulis. Mereka bisa juga secara bersama-sama menghasilkan karya tulis seperti puisi, essai, cerpen, feature, dan karya lainnya.
 
“Yang paling penting, para siswa ini mendapatkan pendampingan dan supervisi dari para narasumber dan tutor. Dengan demikian, kemampuan menulis mereka secara berkesinambungan terus meningkat,” ujarnya.
 
Ditambahkan, sebagai bentuk apresiasi kepada para peserta, FAM Jabodetabek memberikan hadiah sebuah buku “Ensiklopedi Penulis Indonesia” kepada Dwi Lestari yang mampu menguraikan dan menuliskan cita-citanya. FAM Jabodetabek juga akan bersinergi dengan TBM di Jabodetabek serta BPAD DKI Jakarta untuk menfasilitasi dan menumbuhkan motivasi menulis di kalangan para pelajar.
 
FAM Indonesia adalah wadah kepenulisan nasional yang berpusat di Pare, Kediri dan bertekad melahirkan penulis-penulis muda Indonesia masa depan. FAM Indonesia juga berbasis di sekolah-sekolah dan melebur di tengah masyarakat dalam berbagai kegiatan kepenulisan. Aktivitas kegiatan FAM Indonesia dapat diakses di www.famindonesia.com dan seluruh anggota berinteraksi di grup facebook “Forum Aishiteru Menulis”. Puluhan anggota FAM juga telah menerbitkan buku dan berprestasi di berbagai event kepenulisan, baik di tingkat lokal dan nasional. (rel)

back to top