Menu
Jatim Best Practice Perdagangan Antar Daerah

Jatim Best Practice Perdagangan Ant…

Bandung-KoPi| Perdagang...

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersinergi Susun RKPD

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersiner…

Surabaya-KoPi| Forum Li...

Banjir Sungai Welang,  Pemerintah Lakukan Pendataan dan Beri Penanganan Darurat

Banjir Sungai Welang, Pemerintah L…

(Fotomilik: Jatim TIMES) ...

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Harkat dan Martabat Manusia

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Har…

Bantul-KoPi| Globalisas...

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Prev Next

Serangan cyber militer China

Serangan cyber militer China

Hong Kong-KoPi-Sebuah lembaga keamanan di Amerika Serikat menuduh Unit Militer Kedua Cina  melakukan serangan spionase cyber terhadap perusahaan-perusahaan asing.

CrowdStrike, sebuah perusahaan keamanan AS, secara rinci membeberkan tuduhan dalam laporan panjang tentang unit Tentara Pembebasan Rakyat yang beroperasi di Shanghai.

Laporan itu muncul hanya beberapa minggu setelah Departemen Kehakiman AS menuduh lima anggota militer Cina melakukan hack ke dalam perusahaan-perusahaan Amerika. Ini merupakan bagian upaya peningkatan drama pemerintah AS untuk memerangi spionase perusahaan yang disponsori negara.

CrowdStrike yang berbasis di California , membantu perusahaan mendeteksi dan merespon ancaman cyber, mengatakan telah mengamati sekelompok hacker - dijuluki "Putter Panda" - melakukan serangan terhadap perusahaan pertahanan, satelit dan kedirgantaraan di AS, Jepang dan Eropa.

"Kampanye spionase ekonomi selama satu dekade di China sangat besar dan tak henti-hentinya," kata CEO George Kurtz CrowdStrike dalam sebuah pernyataan.

"Melalui kampanye spionase masif,  Cina menargetkan  penyerangan terhadap perusahaan dan pemerintah dalam setiap bagian dari dunia."
Sebagian besar laporan CrowdStrike berfokus pada kegiatan seorang hacker bernama "cpyy," anggota yang diduga dari kelompok militer yang disebut Satuan 61.486.

CrowdStrike menuduh bahwa unit PLA, yang beroperasi setidaknya sejak 2007, menggunakan berbagai alat untuk masuk ke komputer perusahaan, termasuk malware yang memanfaatkan program-program populer seperti Adobe Reader dan Microsoft Office.

back to top