Menu
Jatim Best Practice Perdagangan Antar Daerah

Jatim Best Practice Perdagangan Ant…

Bandung-KoPi| Perdagang...

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersinergi Susun RKPD

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersiner…

Surabaya-KoPi| Forum Li...

Banjir Sungai Welang,  Pemerintah Lakukan Pendataan dan Beri Penanganan Darurat

Banjir Sungai Welang, Pemerintah L…

(Fotomilik: Jatim TIMES) ...

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Harkat dan Martabat Manusia

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Har…

Bantul-KoPi| Globalisas...

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Prev Next

Pilwali 2015, Risma, dan tunggangan bantengnya

Pilwali 2015, Risma, dan tunggangan bantengnya
Surabaya – KoPi | Lima tahun menjabat sebagai orang nomor satu di Surabaya Tri Rismaharini diyakini akan kembali maju pada pemilu walikota Surabaya 9 Desember mendatang. Namun, apakah PDI-P akan kembali mencalonkan sosok mereka yang usung pada pemilu walikota 2009 lalu?

Popularitas Risma menanjak sejak menjabat sebagai Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota dan Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan kota Surabaya. PDI-P sebagai salah satu parpol besar di Surabaya saat itu meyakini bahwa Risma menjadi magnet untuk memenangi pemilu 2009.

Namun, setelah menjabat menjadi walikota, komunikasi yang terjalin antar Risma dengan PDI-P terlihat buruk. Bahkan, beberapa kebijakan Risma bertentangan dengan kepentingan partai politik pengusungnya. Ketua Fraksi PDI-P DPRD Kota Surabaya Sukadar, pernah menyatakan bahwa Risma tidak memiliki sumbangsih pada intern partai itu sendiri.

Menurut Fahrul Muzaqqi, dosen Ilmu Politik Universitas Airlangga, kehadiran Risma di PDIP bukan sebagai kader murni. Karena itu ikatan ideologinya naik turun dan tidak sebesar ikatan kader murni dari PDI-P. Hal itu pula yang menyebabkan beberapa kebijakan Risma bertentangan dengan keinginan partai.

Fahrul berpendapat masih ada 50% kemungkinan PDI-P akan kembali mencalonkan Risma sebagai pemimpin Surabaya. Namun ada juga kemungkinan lain, yaitu PDIP mencalonkan nama lain yang popularitasnya seimbang dengan Risma. “Saya kira Wisnu Sakti Buana yang akan menjadi kandidat PDI-P menggantikan Risma,” ujar Fahrul. | Labibah

back to top