Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Pilwali 2015, Risma, dan tunggangan bantengnya

Pilwali 2015, Risma, dan tunggangan bantengnya
Surabaya – KoPi | Lima tahun menjabat sebagai orang nomor satu di Surabaya Tri Rismaharini diyakini akan kembali maju pada pemilu walikota Surabaya 9 Desember mendatang. Namun, apakah PDI-P akan kembali mencalonkan sosok mereka yang usung pada pemilu walikota 2009 lalu?

Popularitas Risma menanjak sejak menjabat sebagai Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota dan Kepala Dinas Kebersihan dan Pertamanan kota Surabaya. PDI-P sebagai salah satu parpol besar di Surabaya saat itu meyakini bahwa Risma menjadi magnet untuk memenangi pemilu 2009.

Namun, setelah menjabat menjadi walikota, komunikasi yang terjalin antar Risma dengan PDI-P terlihat buruk. Bahkan, beberapa kebijakan Risma bertentangan dengan kepentingan partai politik pengusungnya. Ketua Fraksi PDI-P DPRD Kota Surabaya Sukadar, pernah menyatakan bahwa Risma tidak memiliki sumbangsih pada intern partai itu sendiri.

Menurut Fahrul Muzaqqi, dosen Ilmu Politik Universitas Airlangga, kehadiran Risma di PDIP bukan sebagai kader murni. Karena itu ikatan ideologinya naik turun dan tidak sebesar ikatan kader murni dari PDI-P. Hal itu pula yang menyebabkan beberapa kebijakan Risma bertentangan dengan keinginan partai.

Fahrul berpendapat masih ada 50% kemungkinan PDI-P akan kembali mencalonkan Risma sebagai pemimpin Surabaya. Namun ada juga kemungkinan lain, yaitu PDIP mencalonkan nama lain yang popularitasnya seimbang dengan Risma. “Saya kira Wisnu Sakti Buana yang akan menjadi kandidat PDI-P menggantikan Risma,” ujar Fahrul. | Labibah

back to top