Menu
Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Pameran patung Komroden Haro

Pameran patung Komroden Haro

Pameran patung Komroden H...

Di Hadapan Peserta Lemhannas, Pakde Karwo Paparkan Budaya Lokal di Jatim

Di Hadapan Peserta Lemhannas, Pakde…

Surabaya-KoPi| Gubernur...

Penyelesaian Kasus Montara “Test Case” Komitmen Persahabatan Australia

Penyelesaian Kasus Montara “Test Ca…

Kupang-KoPi| Laporan In...

Prev Next

Pasar malam di Kongres Partai Demokrat, dari obat sampai ‘batu Demokrat’

Pasar malam di Kongres Partai Demokrat, dari obat sampai ‘batu Demokrat’
Surabaya – KoPi | Masuk area Kongres IV Partai Demokrat di Surabaya berasa seperti masuk pasar malam. Bukan politikus yang dijumpai, melainkan sekumpulan pedagang. Perwakilan partai dari berbagai daerah di Indonesia yang berkumpul di Surabaya menjadi ladang rejeki bagi para pedagang.
 

Kongres yang berlangsung di halaman Hotel Shangri-La Surabaya tersebut memang layak disebut sebagai pasar malam. Berbagai pedagang memenuhi tenda besar yang dipasang di halaman hotel. Mereka menjajakan berbagai macam dagangan, mulai dari atribut Partai Demokrat seperti kemeja, jas, dan topi, pengobatan tradisional, pengaman kompor gas, hingga batu akik. Jalan Mayjen Soengkono di depan hotel yang biasanya steril dari pedagang kaki lima, kini juga dipenuhi deretan gerobak penjual makanan.

Salah satu pedagang lain yang mampu menarik minat pembeli dari anggota Partai Demokrat adalah Pak Samblay, yang berjualan batu mulia. Kepada para peserta kongres, ia menawarkan batu yang disebutnya ‘batu Demokrat’.

“Ini batu Demokrat. Coba dilihat, warnanya sama dengan Partai Demokrat, warna biru langit,” katanya sambi menunjukkan batu bacan berwarna biru langit. Alhasil tawaran tersebut membuat banyak peserta Kongres dan polisi yang mengamankan jalannya Kongres penasaran dan mengintip dagangannya. Berkat ‘batu Demokrat’ itu, Samblay mengaku mendapat keuntungan hingga beberapa juta rupiah.

Lain lagi yang dilakukan Yudi, pedagang obat tradisional asal Krian. Ia menawarkan pengobatan tradisional asal Kalimantan berupa bawang dayak atau bawang berlian. Menurutnya bawang yang hanya tumbuh di hutan Kalimantan ini memiliki banyak khasiat bagi pengobatan.

“Sudah banyak penelitian mengenai khasiat bawang dayak ini, Mas. Makanya saya berani jual ke sini,” ujarnya Yudi. Ia mengklaim khasiat bawang dayak tersebut mampu mengobati 43 macam penyakit, mulai dari amandel, asam urat, diabetes, jantung, kanker, hingga stroke. Ia juga mengklaim khasiat bawang tersebut sudah dibuktikan oleh penelitian dari ITB.

Yudi mengatakan baru sehari berjualan di Kongres Partai Demokrat ini, dan masih belum banyak yang membeli dagangannya. Ia berharap dapat mendulang keuntungan dari keramaian Kongres. Yudi menjual bawang tersebut dengan harga Rp 30 ribu per kemasan, yang berisi sekitar 24 butir bawang dayak.

“Saya dapat bawang ini dari saudara yang tinggal di Kalimantan. Rencananya sampai kongres selesai saya di sini terus,” ungkapnya. 

Selain Yudi, ada juga yang menawarkan berbagai macam pengobatan tradisional lain. Misalnya bekam dan pengobatan dengan terapi lintah.

 

back to top