Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Konsumsi Puasa-Idul Fitri : UGM-UNRAM TEMUKAN PAKAN PENURUN KOLESTEROL DAGING

Konsumsi Puasa-Idul Fitri : UGM-UNRAM TEMUKAN PAKAN PENURUN KOLESTEROL DAGING
YOGYAKARTA, 25 MEI 2017 – Fakultas Peternakan (Fapet) Universitas Gadjah Mada (UGM) bekerjasama dengan Fapet Universitas Mataram (Unram) menemukan pakan penurun tingkat kolesterol daging sapi.
Pakan tersebut adalah kulit buah kakao (KBK) yang banyak ditemukan di sekitar lingkungan peternak, dan dicampur dengan jerami jagung sebagai pakan utama sapi.
 
Hal ini disampaikan oleh Peneliti Senior Fapet UGM Edi Suryanto, Ph.D dalam siaran persnya, di Kampus Fapet UGM, Yogyakarta, Kamis (25/05/2017).
 
“Hasil penelitian di Fapet UGM dan Fapet Unram menunjukkan bahwa sapi Bali yang diberi pakan KBK dicampur dengan jerami jagung, mempunyai rata-rata kandungan kadar kolesterol 62,5 mg/100g,” ujar dia.
 
Menurut dia, secara umum sapi Bali yang pakan utamanya tidak dicampur KBK mempunyai rata-rata kandungan kadar kolesterol 80-100 mg/100g. Karena itu, menurunnya tingkat kolesterol daging sapi dipastikan akan menurunkan konsumsi daging berkolesterol tinggi bagi masyarakat yang mengkonsumsi daging tersebut.
 
“Memasuki Bulan Ramadhan biasanya masyarakat mengkonsumsi daging sapi cukup banyak. Karena itu, sangat perlu diperhatikan kadar kolesterol yang dikandung dalam daging sapi, supaya tetap sehat dan bugar selama saat menjalankan ibadah puasa,” ungkap Edi.
 
Dampak KBK
 
Selain itu, kata dia, dampak lain pencampuran KBK ke dalam pakan ternak sapi juga menghasilkan beberapa kelebihan. Pertama, kandungan karkas (daging dan tulang) tercatat sebesar 52,4%. Kedua, area mata rusuk atau rib eye area daging sapi seluas 58,6 cm2.
 
“Karena itu, untuk mencapai hasil penurunan kolesterol yang maksimal, KBK perlu difermentasi sehingga meningkatkan kualitas dan kecernaan KBK jadi dapat dikonsumsi sapi secara optimal,” terang Edi.
 
Meski demikian, ia mengakui, saat ini pakan ternak selalu kurang atau langka di musim kemarau. Sementara, produksi KBK sangat melimpah di Indonesia dan dapat diberikan pada sapi untuk memenuhi kebutuhan pakan sapi, sehingga sapi dapat tumbuh dan memproduksi daging yang optimal dan rendah kolesterol.
 
“Oleh karena itu, kulit buah kakao perlu diproses dan disosialisasikan pada peternak untuk menjadi pakan sapi. Integrasi antara peternakan sapi dan perkebunan kakao perlu dilakukan sehingga integrasi dan kolaborasi bidang peternakan dan perkebunan dapat menjadi solusi kekurangan pakan di musim kemarau,” terang Edi.
 
Dukung Pemerintah
 
Ia menambahkan, peternakan sapi akan menjadi lebih bergairah dan dapat menopang pemerintah dalam rangka swasembada daging di dalam negeri. Dengan demikian, penelitian ini diharapkan dapat berkontribusi positif bagi peternak di Indonesia khususnya untuk meningkatkan kualitas daging sapi sekaligus memanfaatkan kondisi kekurangan pakan di musim kemarau.
 
“Pemikiran ini sebaiknya diimplementasikan secara efektif. Sehingga target dan kolaborasi pemerintah dengan akademisi terwujud optimal,” tandas Edi. 
 
Kontribusi Konkrit
 
Senada dengan itu, Pengamat Kebijakan Publik Bidang Sosial Masyarakat dari Universitas Indonesia (UI) Sri Handiman Supyansuri mengapresiasi langkah Fakultas Peternakan UGM-Unram dalam memberikan edukasi penting kepada masyarakat, khususnya dalam peningkatan kualitas daging sapi.
 
Ia mengatakan, upaya pencegahan meningkatnya jumlah masyarakat yang mengidap berbagai penyakit sebagai akibat tingginya kadar kolesterol, harus dilakukan sejak awal. Bahkan sejak memilih jenis konsumsi yang akan dinikmati.
 
“Ini namanya upaya preventif yang sederhana namun penting untuk dilakukan. Dan Fapet UGM-Unram telah berkontribusi besar dalam hal ini. Artinya juga, kampus-kampus lain di seluruh Indonesia harus berani berkontribusi aktif seperti kedua kampus itu, terutama dalam membangun sumber daya manusia melalui asupan konsumsi masyarakat,” jelas Handiman.
 
Ia menambahkan, khusus menghadapi bulan puasa saat ini dan menjelang Hari Raya Idul Fitri, masyarakat harus terus diedukasi untuk menjaga tubuh dan rohaninya, baik melalui konsumsi makanan maupun melalui konsumsi ibadah yang dijalankan.
--------------------------------
Keterangan lebih lanjut, hubungi Peneliti Senior Fakultas Peternakan Universitas Gadjah Mada (UGM) Edi Suryanto, Ph.D., 0815-7950-960
 
back to top