Menu
Teroris mencoba mengebom Masjidil Haram

Teroris mencoba mengebom Masjidil H…

Makkah-KoPi| Aksi teroris...

Segera daftarkan kompetisi usaha kreatif  SOPREMA sebelum tutup 9 Juli 2017

Segera daftarkan kompetisi usaha kr…

Jogja–KoPi| Ratusan peser...

Mosul segera akan dibebaskan dari cengkeraman ISIS

Mosul segera akan dibebaskan dari c…

Baghdad-KoPi| Pembebasan ...

Instagram desainer muslimah Jogja kena hack

Instagram desainer muslimah Jogja k…

Yogyakarta-KoPi | Akun me...

Basarnas minta masayarakat cepat hubungi lewat Call Center 115 bila ada masalah

Basarnas minta masayarakat cepat hu…

Bantul-KoPi|Plt Kepala Ba...

KASAD SAFARI RAMADAHAN DI AKADEMI MILITER

KASAD SAFARI RAMADAHAN DI AKADEMI M…

Akmil – Kepala Staf Angka...

Basarnas siagakan anggotanya mengawal liburan Idul Fitri1438

Basarnas siagakan anggotanya mengaw…

Bantul-KoPi|Badan SAR Nas...

PLN janjikan tak ada pemadaman listrik selama lebaran di Jateng dan DIY

PLN janjikan tak ada pemadaman list…

Jogja-KoPI|PLN Jawa Tenga...

Inilah 5 alasan PLN mencabut subsidi istrik

Inilah 5 alasan PLN mencabut subsid…

Jogja-KoPi| Audi Damal, M...

Wakil Rektor UMP jadi Doktor ke-40 UMY

Wakil Rektor UMP jadi Doktor ke-40 …

Bantul-KoPi| Wakil Rektor...

Prev Next

Begini penjelasan mengapa harga daging sapi tinggi

Begini penjelasan mengapa harga daging sapi tinggi

Sleman-KoPi| Dekanat Fakultas Peternakan UGM,Prof. Dr Ali Agus menyebutkan salah satu faktor mahalnya daging sapi adalah harga anak sapi yang terbilang mahal.

"Daging mahal itu banyak penjelasan, semisal anak sapi sendiri juga terbilang mahal, Pedet atau anak sapi harganya saja sampai 5 juta,"katanya di Fakultas Peternakan, Rabu (6/6).

Faktor lain yang menyebabkan harga daging tinggi adalah pakannya. Faktor harga pakan yang tinggi ini memurut Ali Agus adalah penyebab terbesar. Harga pakan sapi saja bisa mendekati harga daging yang mencapai Rp. 110 ribu per kilo gram.

Sementara Prof. I Gede Suparta, Wakil Dekan Keuangan dan Aset Fakultas peternakan UGM, mengatakan peyebab tingginya harga pakan adalah jumlah pakan ternak sendiri terbilang cukup banyak dan banyak menghabiskan biaya.

Dia menerangkan jumlah pakan yang biasa diberikan peternak ke sapi terkadang baru bisa masuk ke tahap karkas atau daging yang menempel pada tulang dan belum ke tahap daging.

"Saya hitung dari perkiraan konsetrat rumput itu 10 kilo perhari untuk rumput yang diberikan ke ternak. Jika kita konversikan itu baru 50% menjadi karkas, belum berbicara ke daging,"terangnya.

Suparta menjelaskan perlu 80% jumlah konsentrat pakan ternak agar menjadi daging. Maka, jika ingin menghasilkan satu kilogram daging, setidaknya peternak membutuhkan setidaknya pakan dengan bobot 2,5 kilo bobot daging segar atau dua kalinya dari 10 kilo pakan ternak dengan konversi 50%.

"Berarti jika kita hitung ,setidaknya pakan ternak tersebut dapat menghabiskan uang Rp. 77 ribu untuk pakannya perhari,dan itu baru pakannya," jelasnya.

Menurutnya harga daging Rp. 110 ribu perkilo ini merupakan harga mati dan tidak bisa diganggu gugat. Jarak harga daging di pasaran dan harga pakan ternak inilah yang memastikan agar harga daging tidak turun dibawah 100 ribu.

"Ini baru ke masalah pakannya, belum masuk ke wilayah lain, sehingga jika daging diturunkan ke harga yang rendah akan banyak peternak bisa nangis-nangis,"tandasnya.|Syidiq Syaiful Ardli

 

back to top