Menu
Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR Hemas Tekankan Penggunaan Teknologi dengan Bijak

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR…

Jogj-KoPi| Universitas At...

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabatan Bagi 2.065 CPNS 2018

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabat…

Surabaya-KoPi| Pemerintah...

UGM dan Twente University Teliti Kandungan Panas Bumi di Bajawa NTT

UGM dan Twente University Teliti Ka…

Flores-KoPi| Peneliti UGM...

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V Pajero Indonesia ONE di Surabaya

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V P…

Surabaya-KoPi| Dalam rang...

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswedan Tekankan Nilai Integritas

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswe…

Jogja-KoPi| Fakultas Huku...

Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Prev Next

Bedah Buku Tan Malaka di UGM berjalan Aman

Bedah Buku Tan Malaka di UGM berjalan Aman

Jogja-KoPi, Bedah Buku “Tan Malaka: Gerakan Kiri dan Revolusi Indonesia” oleh Harry A. Poeze berjalan aman dan lancar di Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada, Selasa sore (18/2/2014)

Acara yang sempat mendapat kecaman di berbagai provinsi nusantara ini akhirnya berlangsung dengan tertib dan lancar di Fakultas Hukum UGM Yogyakarta dan dihadiri puluhan mahasiswa, meskipun sempat mengalami kemoloran selama 1,5 jam yang disebabkan keterlambatan perjalanan Harry A Poeze dari Salatiga menuju Yogyakarta. Untuk mengisi kemoloran tersebut Eko Prasetyo turut menjadi pembicara dadakan.

Menanggapi berbagai penolakan yang dialaminya di Indonesia, Harry berujar,Tan Malaka sendiri sudah keluar dari PKI di tahun 1927. Kalau ada yang berpikiran acara seperti ini untuk menghidupkan ajaran komunis, itu salah.

"Saya sendiri bukan komunis, saya adalah peneliti Tan Malaka ," tegasnya dalam diskusi.

Menanggapi kasus kecaman yang sempat terjadi di kota lain dalam bedah buku ini Yuris Reza,Ketua Dewan Mahasiswa berkomentatar.

”Bedah buku ini di adakan hanya untuk wadah pembelajaran, seperti pada diskusi tadi saya sampaikan bahwa sama halnya dengan belajar sejarah, harapannya dengan salah satu buku yang berisi dengan salah satu tokoh Indonesia Tan Malaka ini kita bedah, maka kita bias tau sejarah, gagasan-gagasan dan ide dia yang bagus bisa kita terapkan di masa yang sekarang. Jadi kalau kemarin-kemarin ada penolakan, saya pikir, saya memilih tempat di kampus karena memang ini sebagai ruang diskusi, dan saya harapkan kita akan berdiskusi secara akademis, bukan secara yang lain.”

Berbea denga reaksi berelbihan di Surabaya dan Semarang, acara bedah buku di Jogja ini tidak mendapatkan kecaman dari pihak manapun.


Reportera;  Hari N.

back to top