Menu
Gunung Merapi Berpeluang Alami Letusan Efusif Yang Aman.

Gunung Merapi Berpeluang Alami Letu…

Jogja-KoPi| Kepala Balai ...

BPPTKG: Merapi Masih Sangat Awal di Proses Magmatisnya.

BPPTKG: Merapi Masih Sangat Awal di…

Jogja-KoPi| Balai Penyeli...

Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Empati dan Duka Cita AS kepada Korban dan Dampak Terorisme di Jatim

Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Emp…

Jatim-KoPi| Gubernur Jati...

Pemerintah Bangun Industri Digital untuk Kurangi Kesenjangan Ekonomi

Pemerintah Bangun Industri Digital …

Sleman-KoPi| Pemerintah s...

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan Strategi Jatim Songsong Bonus Demografi  2019

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan …

Jatim-KoPi| Berbagai lang...

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Adanya Gejala Erupsi Seperti di Tahun 2010 dan 2006.

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Ad…

Jogja-KoPi| Balai Pen...

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana dan Diploma

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana d…

Sleman-KoPi| Universitas ...

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpangan Distribusi Gula Rafinasi

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpang…

Sleman-KoPi| Pasar gula d...

Gerakan Filantropi Islam Sebagai Deradikalisasi

Gerakan Filantropi Islam Sebagai De…

Sleman-KoPi| Dewasa ini, ...

Prev Next

Tak perlu takut Antraks, ikuti penjelasan ini

Tak perlu takut Antraks, ikuti penjelasan ini

Jogja-KoPi|  “Antraks bukanlah penyakit yang perlu ditakutkan”, kata Abu Thalib Aman Ph,D, pada workshop UGM, Rabu(25/1).

Abu Thalib Aman Ph.D, seorang dokter Fakultas Kedokteran dan seorang Microbiologist, menjelaskan untuk penyakit anthraks dapat menjangkiti manusia lewat dengan 3 aspek, lewat kecil, pernafasan, dana pencernaan.

Peluang untuk manusia untuk terjangkiti lewat kulit itu kecil, pernafasan dan pencernaan lebih besar. Namun, untuk kulit sendiri, Abu Thalib menjelaskan bahwa spora perlu berkontak denga kulit yang terdapat luka.

“Kalau kulit kita tidak terluka, dan jika semisal kita menggenggam spora antraks, kita tidak akan terjangkiti”, jelasnya.

Abu thalib memaparkan peluang manusia bisa terjangkiti antraks juga kecil, diperlukan lebih dari 10.000 spora anthraks agar manusia bisa terjangkit penyakit antraks. Sehingga dalam jumlah kurang dari 10.000 , antibodi dan sistem immunits manusia sudah bisa mengatasi spora itu.

Sebuah riset di Afrika menjelaskan, manusia yang terpapar dengan spora antraks berjumlah sekitar 8.000 tidak menunjukkan gejala penyakit antraks.

“Riset dari berbagai grup, rata-rata perlu 10.000 keatas itu baru bisa terjangkiti,di bawahnya tidak akan, alasannya karena kita memiliki antibodi yang mampu melawannya,” paparnya.

Sehingga, Abu Thalib menghimbau untuk melakukan vaksinisasi untuk memperkuat sistem imunitas agar mencegah terjangkit penyakit anthraks. Abu thalib menjelaskan kembali korban antraks mayoritas terjangkiti karena kontak langsung dengan spora anthraks.

“Kontak langsung itu seperti binatang yang terkontaminasi (darahnya), bangkai, kulit, atau tulangnya,” himbaunya.

Bisa dengan memasak daging dengan suhu di atas 121ᴼ dalam waktu setengah dan dimasak hingga matang atau well cook meat. Menurut Abu Thalib spora yang dimasak pada suhu itu, akan berada di kondisi tidak aktif dan bakteri vegetatif antraks akan musnah.

Namun, Abu Thalib menyarankan juga agar tidak mengkonsumsi daging sapi yang sakit atau daging sapi yang busuk. Menurutnya untuk antraks tidak perlu ditakuti tapi perlu juga untuk waspada. |Syidiq Syaiful Ardli|

back to top