Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Mahasiswa UGM tawarkan aplikasi pemantau vaksin palsu pada Pemerintah

Mahasiswa UGM tawarkan aplikasi pemantau vaksin palsu pada Pemerintah

Sleman-KoPi|Lima sekawan mahasiswa Fakultas Teknik UGM menawarkan aplikasi inovasi pendeteksi Vaksin Palsu kepada Pemerintah dan Masyarakat.

Latar belakang penciptaan aplikasi ini adalah dari isu peredaran vaksin palsu tahun 2016 yang ditemukan disejumlah rumah sakit di kawasan Jabodetabek.

Merebaknya peredaran vaksin palsu ini juga disebabkan sulitnya pengawasan peredaran vaksin secara langsung oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

Aplikasi yang diberi nama APLISIN ini diharapkan menjadi solusi untuk memantau peredaran vaksin Palsu di masyarakat.

Lima mahasiswa UGM yang bernama Novrizal Dwi Rozaq, Anggito, Kautsar,Musthafa Abdur Rosyied,Aditya Laksana Suwandi ,Almantera Tiantana A.F mengembangkan prototipe ini lewat program kreativitas mahasiswa (PKM) 2017 sejak tahun lalu.

Novrizal Dwi Rozaq salah satu anggota tim pembuat aplikasi ,menyampaikan aplikasi ini dapat digunakan untuk mengecek keaslian sebuah vaksin dengan mudah dan praktis.

"APLISIN diharapkan dapat menjadi solusi untuk mengurangi dan menghilangkan peredaran vaksin Palsu,memanfaatkan teknologi Internet of Things masyarakat dapat melakukan verifikasi secara mandiri sebelum melakukan vaksinasi,"ujarnya saat jumpa pers di Gedung Pusat UGM,Jumat (11/8).

Cara kerja dari Aplikasi ini dengan cara pemindaian scan QR Code yang berada di botol Vaksin. Pasien yang sudah memiliki aplikasi APLISIN dapat memindai botol vaksin ber QR Code dengan cara memfotonya lewat Aplikasi APLISIN yang sudah terpasang di Smartphone.

Hasil pemindaian akan diverifikasi oleh Aplikasi ini dan sistem akan memberikan konfirmasi apabila QR Code terdaftar pada basis data atau data base.

"Kita akan mengscan botol dari vaksin yang ada ,hasil scan tersebut akan dikirim dan diolah ke database komputer kami. Setelah itu muncul hasil scan pada yang layar, bacan scan bisa berupa terverifikasi,belum terdaftar atau palsu,sudah pernah di scan sebelumnya,"lanjutnya.

Meski aplikasi ini sudah lancar dan siap digunakan,namun tim mahasiswa mengatakan aplikasi ini belum bisa digunakan secara luas di masyarakat. Pasalnya aplikasi ini masih dalam tahap pengembangan serta belum mampu memverifikasi semua jenis vaksin.

Novrizal menjelaskan baru ada dua jenis vaksin yang sudah masuk databasenya yaitu vaksin Malaria dan Demam berdarah.

"Kami baru bisa mengscan vaksin Malaria dan Demam berdarah,sementara scan vaksin jenis lainnya masih dalam tahap pengembangan,"lanjut Novrizal.

Kedepannya Novrizal berharap akan adanya kerja sama dari Pemerintah dan pemangku kebijakan dalam bidang medis untuk membantu mengembangkan aplikasi hingga dapat digunakan secara nasional.

Novrizal menutup jika aplikasi ini sudah berkembang secara luas dan memiliki hampir semua database ,aplikasi ini dapat diunduh lewat aplikasi playstore dan mampu terpasang di semua jenis Smartphone.| Syidiq Syaiful Ardli

back to top