Menu
RUU Permusikan dan Kebrutalan Spirit Kapitalisme

RUU Permusikan dan Kebrutalan Spiri…

Anang Hermansyah, anggota...

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Perda Trantibmumlinmas

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Per…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Indonesia Kian Hari Kian Memprihatinkan

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Ind…

Bantul-KoPi| Di dalam eko...

Masih Banyak Kekeliruan Informasi Dalam Sikapi Bencana

Masih Banyak Kekeliruan Informasi D…

Bantul-KoPi| Bencana alam...

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang Olahraga ke UGM

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang…

Jogja-KoPi| Kementerian P...

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan Baru

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan B…

Jogja-KoPi| Fakultas Kedo...

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Bekas Untuk Tingkatkan Mutu Jalan Rel Kereta Api di Indonesia

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Be…

Bantul-KoPi| Mengacu dari...

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancangan Mahasiswa UGM Raih Penghargaan di Seoul

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancanga…

Jogja-KoPi| Sepatu buatan...

Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Prev Next

Mahasiswa KKN UGM mengembangkan potensi ekowisata di Lombok Utara

Mahasiswa KKN UGM mengembangkan potensi ekowisata di Lombok Utara

Lombok-KoPi| Rektor UGM Prof. Ir. Panut Mulyono, M.Eng. D.Eng mengunjungi lokasi KKN-PPM UGM di Desa Pemenang Barat, Kabupaten Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat bersama jajaran pimpinan universitas serta rekan-rekan media pada Sabtu (29/7). Di desa berpenduduk 16.323 jiwa ini, 30 orang mahasiswa UGM menyelenggarakan berbagai program pengabdian dan pemberdayaan masyarakat, salah satunya pengembangan kawasan ekowisata Kerujuk.

"Fokusan pada Dusun Kerujuk ini pastinya adalah pengembangan ekowisata Kerujuk agar menjadi ekowisata unggulan dan dapat menjadi pusat wisata di daerah Kabupaten Lombok Utara," ujar Koordinator Mahasiswa Tingkat Unit (Kormanit) KKN Desa Pemenang, M. Rifky Al-Ghifari.

Di kawasan ekowisata seluas sekitar 4 hektar ini, para mahasiswa UGM membangun berbagai wahana unik dan menarik untuk menarik pengunjung, misalnya dengan membangun fasilitas outbond serta lokasi foto unik bagi pengunjung, menyerupai objek foto di beberapa lokasi wisata yang sudah cukup populer di Yogyakarta.

Rifky menjelaskan, kelompok KKN yang ia ketuai ditempatkan di 3 wilayah yang berbeda di Desa Pemenang Barat, yaitu di Dusun Kerujuk, Dusun Menggala Barat dan Timur, serta wilayah Telaga Wareng yang masing-masing memiliki potensi berbeda.

Selain pengembangan sistem dan manajemen ekowisata, di Dusun Kerujuk para mahasiswa memiliki program unggulan lain seperti pemberdayaan kesehatan masyarakat, pemetaan foto udara dan peta bencana, serta pembuatan peta wisata dan revitalisasi perpustakaan. Sementara itu, di Desa Menggala Barat dan Timur yang merupakan kampung budaya dan seni, program KKN difokuskan pada pemberdayaan sumber daya manusia khususnya kepada pemuda, perencanaan pembentukan objek wisata, serta penguatan budaya lokal, dan di Telaga Wareng terfokus pada program perkebunan, pertanian dan peternakan.

ugmlom2

"Kami sudah berusaha semampu kami, semaksimal mungkin mengerahkan materi, tenaga dan pikiran kami demi Desa Pemenang Barat tercinta. Kami berharap mudah-mudahan KKN kami kali ini dapat memberi sedikit perubahan dan terkenang di lapisan masyarakat pemenang barat," ucap Rifky.

Program kerja yang telah dijalankan oleh kelompok KKN ini mendapat apresiasi dari Rektor UGM yang telah menyaksikan secara langsung suasana ekowisata Kerujuk. Para mahasiswa KKN, menurutnya, telah mencurahkan segenap usaha serta kemampuan yang ia pelajari di bangku kuliah untuk diwujud nyatakan di tengah masyarakat.

Panut menuturkan, selain sebagai sarana pengabdian, KKN juga memberikan kesempatan kepada para mahasiswa untuk menyaksikan secara langsung kondisi beserta permasalahan yang ada di tengah masyarakat dan memiliki empati kepada masyarakat di daerah-daerah yang belum mengalami kemajuan seperti di daerah perkotaan.

"Tujuan KKN bukan semata-mata ingin memberikan apa yang kita miliki untuk kemajuan daerah dan bangsa tetapi juga untuk memberikan kesempatan pada para anak didik kami untuk belajar langsung pada masyarakat," ujarnya.

Apresiasi kepada mahasiswa KKN UGM juga datang dari Kepala Desa Pemenang Barat M. Syukri serta Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Lombok Utara Muhammad, S.Pd. Di hadapan para hadirin, ia memuji inovasi serta kerja keras yang telah ditunjukkan para mahasiswa yang telah berada di desa tersebut selama 47 hari.

"Saya berterima kasih kepada UGM yang telah mengirimkan mahasiswanya untuk membantu membangun desa kami. Saya harap dengan dukungan dari berbagai pihak Desa Pemenang dapat semakin berkembang pesat," tutur M. Syukri. (Humas UGM/Gloria;Foto:Firsto)

back to top