Menu
UGM Kembangkan Aplikasi Informasi Pengungsi Korban Bencana

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi P…

Sleman-KoPi | Pusat Studi...

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pendeteksi dini bencana longsor bernama SIPENDIL.

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pend…

Sleman-KoPi | Tim penelit...

Bagaimana menjaga pola makan yang baik dan benar selama bulan Puasa.

Bagaimana menjaga pola makan yang b…

Inggris-KoPi| Inilah saat...

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap gunakan Narkoba.

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap…

Sleman-KoPi| Direktorat R...

Korut tunda pertemuan KTT bersama Korea Selatan.

Korut tunda pertemuan KTT bersama K…

Pyongyang-KoPi | Korea ut...

Protes Keras Tanoni :Australia Bebaskan Nelayan Yang Ditangkap.

Protes Keras Tanoni :Australia Beba…

Kupang-KoPi | Pemerintah ...

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan Pokok di Jatim Dipastikan Aman

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan…

Surabaya-KoPi|Menjelang b...

Pemerintah Bantul Siap Dukung Kontes Robot Indonesia di UMY

Pemerintah Bantul Siap Dukung Konte…

Sleman-KoPi| Menjelang pe...

Tahun Politik, Akun Buzzer di Media Sosial Bermunculan

Tahun Politik, Akun Buzzer di Media…

Sleman-KoPi| Menjelang pi...

Prev Next

Ikuti Seminar Nasional “MEA 2015: Tantangan dan Peluang Bagi Perekonomian Indonesia”

Ikuti Seminar Nasional “MEA 2015: Tantangan dan Peluang Bagi Perekonomian Indonesia”

Jogja-KoPi| Prodi Ekonomi Pembangunan FE UAJY bekerjasam dengan ISEI Cabang Yogyakarta dan SKH “Kedaulatan Rakyat” akan mengadakan Seminar Nasional dengan tema “MEA 2015: Tantangan dan Peluang Bagi Perekonomian Indonesia”, Senin, 14 Maret 2016 jam 09.00 s/d 12.00 WIB di Auditorium FE UAJY Seminar Nasional.

Implementasi Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) akan diberlakukan pada tahun 2015. MEA terwujud dari keinginan negara-negara ASEAN untuk mewujudkan ASEAN menjadi kawasan perekonomian yang solid dan diperhitungkan dalam percaturan perekonomian Internasional. Dalam penerapannya MEA akan menerapkan 12 sektor prioritas, yaitu perikanan, e-travel, e-ASEAN, otomotif, logistik, industri berbasis kayu, industri berbasis karet, furnitur, makanan dan minuman, alas kaki, tekstil dan produk tekstil, serta kesehatan.

Belakangan ini perdebatan terutama di kalangan akademis dan pembuat kebijakan mengenai kesiapan atau kemampuan industri nasional bersaing di pasar dalam negeri pada saat nanti berlakunya MEA pada tahun 2015 semakin sengit. Dengan diberlakukannya MEA 2015, paling tidak sesuai tujuannya, ASEAN akan menjadi pasar tunggal, dan hal ini berarti dapat menjadi tantangan sekaligus peluang bagi perekonomian Indonesia.

Narasumber yang telah menyatakan hadir adalah Arief Budi Santoso (Direktur KPBI DIY), Prof. Dr. Edy Suandi Hamid (Wakil Ketua PP ISEI/Guru Besar FE UII), Prof. Mudrajad Kuncoro, Ph.D (Guru Besar FEB UGM), dan Y. Sri Susilo (FE UAJY). Pengantar seminar akan disampaikan oleh Prof. Lincolin Arsyad, Ph.D (Ketua ISEI Cabang Yogyakarta/Guru Besar FEB UIGM). Pemandu diskusi dan seminar adalah Ronny Sugiantoro (Wapemred KR).

back to top