Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Twitter Pencemaran Laut Timor Untuk Jokowi-Turnbull-Trump

Twitter Pencemaran Laut Timor Untuk Jokowi-Turnbull-Trump

KoPi| Ketua Yayasan Peduli Timor Barat (YPTB) Ferdi Tanoni melalui akun twitter Peduli Timor Barat mengucapkan selamat Natal 2016 dan Tahun Baru 2017 kepada Presiden Jokowi, PM Australia Malcolm Turnbull, dan Presiden AS terpilih Donald Trump.

"Ucapan Natal dan Tahun Baru tersebut ditujukan kepada para sahabat Peduli Timor Barat yang telah bersama memperjuangkan sebuah keadilan bagi ratusan ribu warga Nusa Tenggara Timur (NTT) yang menjadi korban petaka anjungan minyak Montara tahun 2009 dan juga kepada pihak-pihak yang masih berseberangan dengan perjuangan Peduli Timor Barat,agar pada 2017 tidak ada lagi perbedaan pendapat diantara para pihak yang bersengketa soal petaka tumpahan minyak Montara 2009 tersebut," dalam tweet-nya itu, Kamis (22/09).

Ucapan Natal dan Tahun Baru melalui akun twitter tersebut juga disampaikan antara lain kepada Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman RI Luhut B Pandjaitan,Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop,Duta Besar Australia Paul Grigson,Duta Besar RI untuk Australia dan perusahaan pencemar Laut Timor PTTEP.

Ketika dikonfirmasi wartawan,Tanoni menambahkan bahwa ucapan selamat Natal dan Tahun Baru 2017 kepada PM Australia Malcolm Turnbull merupakan ucapan balasan, karena beliau sudah menyampaikan ucapan tersebut kepada saya melalui email, akhir pekan lalu. Ia mengatakan ucapan yang disampaikan kepada pejabat Australia itu agar persoalan yang sudah berlarut-larut sejak tujuh tahun lalu segera dituntaskan, dan mengharapkan dukungan dari pemerintah Indonesia atas upaya penyelesaian masalah tersebut.

Saat ini, lebih dari 13.000 petani rumput laut di Pulau Rote, NTT tengah menggugat PTTEP di Pengadilan Federal Australia setelah usaha mereka tidak membuahkan hasil akibat meledaknya kilang minyak Montara yang mencemari wilayah perairan budidaya mereka.

"Suasana Natal dan Tahun Baru ini agar semakin menguatkan semangat bersama untuk mewujudkan keadilan dan hak-hak korban pencemamaran.Sekiranya ini bisa terwujud pada tahun 2017 nanti," kata Tanoni yang juga mantan agen imigrasi Australia itu.

Sementara, ucapan yang disampaikan kepada Presiden terpilih AS Donald Trump karena AS mempunyai pengalaman yang baik dalam mengatasi pencemaran minyak di laut seperti dalam kasus Exxon Valdes di Teluk Meksiko beberapa waktu lalu.

"Presiden AS terpilih Donald Trump juga merupakan pemimpin yang memiliki komitmen tinggi terhadap masalah kemanusiaan dan memiliki prinsip yang teguh tentang fakta dan kebenaran," ujarnya.

Ia menambahkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut B Pandjaitan pada awal Desember 2016 lalu sudah mendesak pemerintah Australia dengan memanggil Duta Besar Australia untuk Indonesia Paul Grigson untuk segera mewujudkan tanggung jawab Australia atas korban pencemaran Laut Timor dan Laut di Nusa Tenggara Timur sesuai dengan berbagai kesepakatan antara Pemerintah RI dan Australia serta janji-janji Pemerintah Australia kepada rakyat Nusa Tenggara Timur melalui Peduli Timor Barat,demikian Ferdi Tanoni. |Rudy|

back to top

More in News Categories

Prev Next

Other Categories

Prev Next