Menu
BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Adanya Gejala Erupsi Seperti di Tahun 2010 dan 2006.

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Ad…

Jogja-KoPi| Balai Penyeli...

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana dan Diploma

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana d…

Sleman-KoPi| Universitas ...

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpangan Distribusi Gula Rafinasi

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpang…

Sleman-KoPi| Pasar gula d...

Gerakan Filantropi Islam Sebagai Deradikalisasi

Gerakan Filantropi Islam Sebagai De…

Sleman-KoPi| Dewasa ini, ...

Pakde Karwo: Kunci Perjuangan adalah Persatuan dan Kesatuan

Pakde Karwo: Kunci Perjuangan adala…

Jatim-KoPi| Salah satu ku...

Jaminan Kemerdekaan Kekuasaan Kehakiman Masih Berpusat Pada Institusi Bukan Hakim Secara Personal

Jaminan Kemerdekaan Kekuasaan Kehak…

Sleman-KoPi|Kemerdekaan k...

Merapi Naik ke Status Waspada, Gempa Tremor dan Vulkanik Sempat Muncul Saat Letusan Freaktif.

Merapi Naik ke Status Waspada, Gemp…

Jogja-KoPi|Setelah Gunung...

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dalam Sehari, BPPTKG: Ini Memang Karakter Merapi.

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dal…

Jogja-KoPi| Gunung Merapi...

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran Persediaan Beras, Gula, dan Minyak Goreng di Yogyakarta Aman.

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran …

Jogja-KoPi| Perum Bulog d...

Prev Next

Presiden resmikan peletakkan batu pertama New Yogyakarta International Airport

Presiden resmikan peletakkan batu pertama New Yogyakarta International Airport

JAKARTA-Ditjen Perhubungan Udara akan membantu dengan melakukan proses pengujian dan sertifikasi secara cepat dan cermat.

Pemerintah dalam hal ini Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan mendukung dan akan membantu sepenuhnya pelaksanaan pembangunan Bandara baru Internasional di Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta untuk memastikan pembangunan selasai sesuai target waktu yang diharapkan. Pembangunan bandara baru ini untuk meningkatkan keselamatan, keamanan dan kenyamanan penerbangan di daerah Yogyakarta.

 Peletakan batu pertama pembangunan bandara ini direncanakan akan dilakukan oleh Presiden Joko Widodo pada hari Jumat (27/1/2017). Acara groundbreaking tersebut diberi judul "Babat Alas Nawung Kridha". Artinya membuka, membersihkan, merapikan dan menata lahan (land clearing/ pematangan lahan) Pesisir Temon agar siap untuk didayagunakan sebagai lokasi pembangunan bandara baru (New Yogyakarta International Airport) yang merupakan mahakarya persembahan PT. Angkasa Pura I (Persero) untuk Yogyakarta dan Indonesia.

"Kami sangat mendukung pembangunan bandara baru bertaraf internasional di wilayah Yogyakarta. Kami akan membantu dengan melakukan proses pengujian dan sertifikasi secara cepat dan cermat," ujar Kepala Bagian Kerjasama dan Humas Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Agoes Soebagio hari ini, Kamis (26/1/2017) di Jakarta.

Menurut Agoes, kondisi Bandara Internasional Adisutjipto  Yogyakarta saat ini sudah sangat padat melampaui daya tampung, baik untuk pergerakan penumpang maupun pesawat.

"Kondisi Bandara Adisutjipto saat ini tidak dapat lagi dikembangkan karena keterbatasan lahan dan adanya kendala alam (obstacle). Untuk itu kita perlu secepatnya membangun bandara baru yang lebih besar. Sehingga pergerakan pesawat menjadi lebih leluasa dan  penumpang lebih nyaman," lanjut Agoes lagi.

Kapasitas Terminal Bandara Adisutjipto hanya 1,2 s/d 1.5 juta penumpang. Sedangkan jumlah penumpang pada tahun 2014 sudah mencapai 6,2 juta penumpang. Kapasitas area parkir pesawat (apron) hanya mampu menampung 8 pesawat. Sedangkan landas pacu yang hanya sepanjang 2.200 m tidak mampu menampung pesawat berbadan lebar.

Menteri Perhubungan telah menetapkan lokasi bandara baru ini dengan  surat keputusan nomor : KP.1164/tahun 2013 tanggal 11 November 2013 tentang Penetapan Lokasi Bandar Udara Baru di Kabupaten Kulon Progo Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi  yang dipilih adalah di wilayah pesisir Kecamatan Temon Kabupaten Kulonprogo.

Lokasi ini merupakan area yang dinilai paling memenuhi persyaratan teknis dan persyaratan operasional dengan koordinat landasan pacu Bandara terletak pada koordinat geografis 7°54’39,20” lintang selatan dan 110°4’21,11” Bujur Timur. Atau pada koordinat bandara X = 18.400
meter dan Y = 20.080 meter. Sumbu X berimpit dengan sumbu landasan yang mempunyai azimuth 290°0’0” geografis dan sumbu Y melalui ujung landasan pacu 29 tegak lurus ada sumbu X.

Selain untuk keselamatan, keamanan dan kenyamanan penumpang, kehadiran bandara baru ini diharapkan mampu mendorong pertumbuhan daerah sekitar bandara maupun Pertumbuhan ekonomi nasional  terutama dari sektor pariwisata. Sekaligus untuk meningkatkan wilayah Yogyakarta sebagai wilayah tujuan wisata no. 2 setelah Bali. (MD/ME/AS)

back to top

More in News Categories

Prev Next

Other Categories

Prev Next