Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Pembangunan Papua harus pertimbangan budaya

Pembangunan Papua harus pertimbangan budaya

KoPi-Jogja| Pembangunan di Papua perlu memperhatikan zona lokasi yang identik dengan budaya yang ada di Papua, sehingga pembangunan efektif.

Papua merupakan salah satu daerah terluas yang ada di Indonesia, luas wilayahnya mencapai 309.934,4 km2 atau 3 kalinya wilayah Jawa. Namun, sayangnya daerah ini mengalami isolasi pemerintahan dan isolasi budaya. Pembangunan yang dilakukan seragam tanpa melihat zona lokasi yang ada di Papua.

Dr.Johsz Mansoben, Antropolog UNCEN, mengatakan bahwa PaPua terdiri dari 4 zona lokasi adaptasi, yaitu daratan, pegununungan, rawa, dan laut. Mereka memiliki tingkat adaptif masing-masing.

"Tingkat adaptasi yang dimiliki oleh tiap masyarakat yang ada di 4 zona lokasi tersebut membentuk local knowledge atau biasa disebut lokal wisdom", jelas Josh dalam seminar Pembangunan Papua dari sudut pandang budaya, Kamis (2/6) di PKKH UGM.

Zona lokasi adaptif ini akan berpengaruh terhadap adaptasi masyarakat Papua termasuk pembangunan yang dilakukan di Papua. Ini dikarenakan kebutuhan mereka terhadap pembangunan berbeda-beda.

"Masyarakat yang berada di zona adaptif darat akan berbeda dalam tingkat kebutuhan dan adaptasi dengan masyarakat yang berada di zona lokasi rawa", papar Dr. Johan Mansoben.

Sementara itu, Dr. Laksmi Safitri, M.A, dosen antropologi Pasca Sarjana UGM, mengatakan bahwa pembangunan Papua juga harus memperhatikan budaya papua yang ada. Budaya yang muncul dari tiap-tiap daerah, budaya yang dinamis dan terus berkembang.

"Pembangunan harus memperhatikan budaya yang ada di Papua dimana masyarakat Papua saat ini budayanya masih terombang-ambing akibat masuknya transmigran yang membawa budaya-budaya baru dalam Papua", jelasnya.

Budaya-budaya baru ini mengakibatkan budaya papua dalam keadaan ambivalent, yaitu keadaan mencari jati diri.Pembangunan yang membebaskan masyarakat Papua dari posisi ambivalent ini perlu dilakukan sehingga masyarakat Papua dapat berkembang tanpa kehilangan identitasnya.

"Masyarakat Papua bisa bangga sebagai orang Papua, tidak malu dan percaya diri membawa Papua", jelas Dr. Laksmi Savitri.

Pembangunan di Papua juga harus menyoroti pengembangan kebudayaan Papua, bukan hanya pada infrastruktur dan fasilitas saja. Pengembangan penelitian terhadap budaya Papua perlu dilakukan untuk mengembangkan budaya Papua.

Namun, sayangnya research terhadap budaya Papua masih sedikit. "Research terhadap budaya Papua hanya dilakukan oleh beberapa orang saja, dan kebanyakan research mereka hanya untuk mendapatkan ijazah", tutur Dr. Johan Mansoben.

back to top

More in News Categories

Prev Next

Other Categories

Prev Next