Menu
Teroris mencoba mengebom Masjidil Haram

Teroris mencoba mengebom Masjidil H…

Makkah-KoPi| Aksi teroris...

Segera daftarkan kompetisi usaha kreatif  SOPREMA sebelum tutup 9 Juli 2017

Segera daftarkan kompetisi usaha kr…

Jogja–KoPi| Ratusan peser...

Mosul segera akan dibebaskan dari cengkeraman ISIS

Mosul segera akan dibebaskan dari c…

Baghdad-KoPi| Pembebasan ...

Instagram desainer muslimah Jogja kena hack

Instagram desainer muslimah Jogja k…

Yogyakarta-KoPi | Akun me...

Basarnas minta masayarakat cepat hubungi lewat Call Center 115 bila ada masalah

Basarnas minta masayarakat cepat hu…

Bantul-KoPi|Plt Kepala Ba...

KASAD SAFARI RAMADAHAN DI AKADEMI MILITER

KASAD SAFARI RAMADAHAN DI AKADEMI M…

Akmil – Kepala Staf Angka...

Basarnas siagakan anggotanya mengawal liburan Idul Fitri1438

Basarnas siagakan anggotanya mengaw…

Bantul-KoPi|Badan SAR Nas...

PLN janjikan tak ada pemadaman listrik selama lebaran di Jateng dan DIY

PLN janjikan tak ada pemadaman list…

Jogja-KoPI|PLN Jawa Tenga...

Inilah 5 alasan PLN mencabut subsidi istrik

Inilah 5 alasan PLN mencabut subsid…

Jogja-KoPi| Audi Damal, M...

Wakil Rektor UMP jadi Doktor ke-40 UMY

Wakil Rektor UMP jadi Doktor ke-40 …

Bantul-KoPi| Wakil Rektor...

Prev Next

Menteri Pemberdayaan Perempuan mengajak perempuan Indonesia tidak bekerja di luar negeri

Menteri Pemberdayaan Perempuan mengajak perempuan Indonesia tidak bekerja di luar negeri

Jogja-KoPi|Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak(Menpppa), Yohana Susana Yembise, mengajak kepada masyarakat khususnya perempuan untuk tidak bekerja di luar negeri.Yohana menjelaskan permasalahan utama yang sedang dihadapi oleh Kemenpppa adalah perdagangan manusia lewat Tenaga Kerja Wanita (TKW) yang bekerja diluar negeri.

Ia pun menceritakan pihaknya baru saja menemui TKW di Hongkong , Dubai, Malaysia yang berjumlah 250 TKW . Semua TKW tersebut mengalami permasalahan pekerjaan , seperti perlindungan dan pemenuhan hak perempuan.

"Kami baru saja menemui 250 TKW yang bekerja di Hong Kong, Arab Saudi, Malaysia. Semuanya menyampaikan keluhan yang sama. Mereka menangis dan meminta untuk pulang ke tanah air," katanya saat diwawancarai di Jetis Harjo, Kali Code,Sabtu (10/6).

Yohana menjelaskan permaslahan yang dihadapi TKW bervariasi seperti gaji yang tidak pernah dibayar sampai ke permasalahan kekerasan dan pemerkosaan WNI.

Ia melihat penyebab banyaknya TKW yang tertarik bekerja keluar negeri adalah iming-iming dari pihak tertentu yang ternyata pihak tersebut terjalin dengan jaringan human traficking.

Permasalahan inilah yang menurutnya perlu segera diatasi, salah satunya adalah mencegah perempuan bekerja diluar negeri.

Meski demikian, Yohana tidak serta merta melarang sepenuhnya perempuan untuk tidak bekerja diluar negeri, hanya larangan untuk bekerja dibawah lembaga pekerjaan yang tidak jelas perlindungan perempuannya.

"Kecuali kalau tawaran pekerjaan tersebut formal dan dapat dipercaya . Namun kalo semisal hanya ikuta-ikutan, jangan mau. Itu kemungkinan human traficking dan itu harus dibatasi,"lanjutnya.

Selain perlarangan tersebut,Kemenpppa juga akan memberikan edukasi lebih terkait pekerjaan keluar negeri agar membatasi human traficking. Edukasi akan terfokus ke daerah yang disinyalir berpeluang sebagai daerah kantung traficking seperti Jatim,Jateng,Jawa barat,NTT,dan NTB.

"Kepala desa harus bersama kita demi mencegah perempuan kita agar tidak pergi keluar negeri dan mengikuti progam yang tidak jelas," tandasnya.|Syidiq Syaiful Ardli

back to top

More in News Categories

Prev Next

Other Categories

Prev Next