Menu
Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen Air Hujan

Pakar UGM Ajak Masyarakat Memanen A…

Jogja-KoPi| Pakar Hidrolo...

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkatan Kompetitifitas Produk Agrikultur

BKP: Indonesia Fokus Pada Peningkat…

Bantul-KoPI|Pada tahun 20...

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

UNIVERSITAS MENYAMBUT R.I KEEMPAT

Oleh Moh. Mudzakkir(Dosen...

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi Swasta Sumbangkan Kaum Intelektual di Jatim

Pakde Karwo : 2/3 Perguruan Tinggi …

Surabaya-KoPi| Sebanyak 2...

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar Banyak Terserang Ispa

Pengungsi Korban Gempa di Gumantar …

Lombok-KoPi| Sebanyak 30 ...

Prev Next

Media Australia ramai-ramai beritakan tuntutan warga Timor Barat

Media Australia ramai-ramai beritakan tuntutan warga Timor Barat

KoPi| Hari ini 9 Februari 2015, media Auastralia serempak menurunkan haedline tentang "Kasus Petaka Tumpahan Minyak Montara di Laut Timor". Ada sekitar 7 media di seluruh bagian Austaria di antaranya Sydney Morning Herald yang menurunkan judul "West Timor Awaits Abbott Montara Response".

Respon ini dipandang sebagai langkah maju bagi perjuangan Yayasan Peduli Timor Barat (YPTB) dan masyarakat setelah peristiwa tumpahan minyak di Montara 2019 yang merusak alam sekitar.

Meledaknya Anjungan minyak Montara yang dioperasikan PTTEP Australasia asal Thailand di Blok Atlas Barat Laut Timor pada 21 Agustus 2009, telah mencemari hampir 90 persen wilayah perairan Indonesia.

Tumpahan  minyak  mentah  (crude  oil)  yang  bercampur  zat  timah  hitam  dengan  volume diperkirakan 2000 barel/hari itu, berlangsung selama 74 hari, namun volume tumpahan minyak ini berdasarkan hasil penyelidikan Komisi Penyelidik Montara tidak dapat divalidasi karena tidak adanya sebuah penelitian ilmiah yang independen dan transparan yang dapat divalidasi kebenarannya.

Volume  tumpahan  minyak  ini,  menurut  Komisi  Penyelidik  Monata,  hanya  berdasarkan pengakuan sepihak saja dari Kementerian ESDM Australia. Dengan demikian, volume tumpahan minyak  yang  diakui  Kementerian  ESDM  Australia  tersebut  setidaknya  telah  menggugurkan pengakuan sepihak dari perusahaan pencemar Laut Timor PTTEP Australasia yang menyatakan hanya 400 barel per hari saja tumpahan minyak Montara ke Laut Timor.

Selain itu,  berdasarkan hasil penyelidikan Komisi Penyelidik  Montara meyakini bahwa luas wilayah pencemaran di Laut Timor sekitar 90.000 km2. Pulau-pulau di Nusa Tenggara Timur (NTT), seperti Rote Ndao, Sabu Raijua,Sumba, Alor, sebagian wilayah pantai utara Pulau Flores, Adonara, Lembata serta seluruh wilayah di Pulau Timor bagian barat hingga ke Oecusse Timor Leste, terkena dampak dari pencemaran yang maha dahsyat tersebut.| E Hermawan

back to top

More in News Categories

Prev Next

Other Categories

Prev Next