Menu
Teroris mencoba mengebom Masjidil Haram

Teroris mencoba mengebom Masjidil H…

Makkah-KoPi| Aksi teroris...

Segera daftarkan kompetisi usaha kreatif  SOPREMA sebelum tutup 9 Juli 2017

Segera daftarkan kompetisi usaha kr…

Jogja–KoPi| Ratusan peser...

Mosul segera akan dibebaskan dari cengkeraman ISIS

Mosul segera akan dibebaskan dari c…

Baghdad-KoPi| Pembebasan ...

Instagram desainer muslimah Jogja kena hack

Instagram desainer muslimah Jogja k…

Yogyakarta-KoPi | Akun me...

Basarnas minta masayarakat cepat hubungi lewat Call Center 115 bila ada masalah

Basarnas minta masayarakat cepat hu…

Bantul-KoPi|Plt Kepala Ba...

KASAD SAFARI RAMADAHAN DI AKADEMI MILITER

KASAD SAFARI RAMADAHAN DI AKADEMI M…

Akmil – Kepala Staf Angka...

Basarnas siagakan anggotanya mengawal liburan Idul Fitri1438

Basarnas siagakan anggotanya mengaw…

Bantul-KoPi|Badan SAR Nas...

PLN janjikan tak ada pemadaman listrik selama lebaran di Jateng dan DIY

PLN janjikan tak ada pemadaman list…

Jogja-KoPI|PLN Jawa Tenga...

Inilah 5 alasan PLN mencabut subsidi istrik

Inilah 5 alasan PLN mencabut subsid…

Jogja-KoPi| Audi Damal, M...

Wakil Rektor UMP jadi Doktor ke-40 UMY

Wakil Rektor UMP jadi Doktor ke-40 …

Bantul-KoPi| Wakil Rektor...

Prev Next

Inilah pendapat mahasiswa Yogya bila Soeharto diberi gelar pahlawan Featured

Inilah pendapat mahasiswa Yogya bila Soeharto diberi gelar pahlawan

Jogja-KoPi| Mantan Presiden RI di masa Orde Baru, HM Soeharto kembali tidak direstui pemerintah untuk mendapatkan gelar sebagai "Pahlawan Nasional". Soeharto sempat diusulkan oleh Himpunan Masyarakat Peduli Indonesia (HIPMI) untuk mendapatkan gelar pahlawan di tahun 2015 beberapa waktu lalu.

Presiden Jokowi hanya mengukuhkan lima nama untuk ditasbihkan sebagai Pahlawan Nasional di Hari Pahlawan 10 November 2015. Nama-nama tersebut Bernard Wilhem Lapian (alm), Mas Iman (alm), Komjen Pol Moehammad Jasin (alm), I Gusti Ngurah Made Agung (alm) dan Ki Bagus Hadikusumo (alm). Mereka dikukuhkan sebagai pahlawan nasional lewat Keputusan Presiden (Keppres) 116/TK Tahun 2015.

Meskipun pemerintah belum bersedia memberikan gelar pahlawan, sebagian mahasiswa di Yogyakarta setuju bila mantan presiden tersebut diberi gelar Pahlawan Nasional. Hal itu bisa tercermin dari jajak pendapat yang dilakukan KoranOpini.Com di lingkungan mahasiswa-mahasiswa Yogyakarta.

KoranOpini.Com mengambil sampel 500 mahasiswa yang ditemukan melalui metode accidental sampling di 8 universitas besar seperti UGM, UIN Sunan Kalijaga, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Sanata Dharma, Universitas Pembangunan Veteran Yogyakarta, UNRIYO, Universitas Ahmad Dahlan dan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

Ada dua pertanyaan dalam jajak pendapat ini. (1) Bagaimana kesan terhadap mantan Presiden Soeharto? (2) Apakah setuju jika pemerintah memberi gelar pahlawan kepada Soeharto?

Jajak pendapat dilakukan mulai 3 hingga 6 November 2015.

Hasilnya adalah 52,80% menilai mantan Presiden Soeharto adalah baik dan 20,40% mengatakan buruk. Sementara 46,80% mengatakan setuju bila Soeharto menjadi pahlawan nasional dan 27,80% menyatakan tidak setuju.

Berikut adalah hasil dari jajak pendapat seutuhnya.

polsht1

gra1sht

pol2sht

gra2sht

back to top

More in News Categories

Prev Next

Other Categories

Prev Next