Menu
Narsisme Politik dan Arsitektur Kemerdekaan

Narsisme Politik dan Arsitektur Kem…

Dewasa ini, kita sering d...

Komunitas Kali Bersih Magelang: Merdekakan Sungai Dari Sampah

Komunitas Kali Bersih Magelang: Mer…

Magelang-KoPi| Komunitas ...

Mahasiswa UGM ikutkan mobil balap rakitan sendiri ke Kompetisi Internasional

Mahasiswa UGM ikutkan mobil balap r…

Sleman-KoPi|Tim Bimasakti...

Peringati HUT RI ke 72 Resto Madam Tan buat ketan merah putih 17 meter

Peringati HUT RI ke 72 Resto Madam …

Jogja-KoPi|Untuk memperin...

Daging Kurban Disembelih Tidak Benar, Hukumnya Haram

Daging Kurban Disembelih Tidak Bena…

YOGYAKARTA, 15 AGUSTUS 20...

Serah Terima Jabatan Kepala Kantor SAR Yogyakarta

Serah Terima Jabatan Kepala Kantor …

YOGYAKARTA - Senin (14/08...

Penyadang disabilitas merasa diperlakukan tidak adil oleh pemerintah

Penyadang disabilitas merasa diperl…

Sleman-KoPi| Organisasi P...

Organisasi Penyandang Difabel ajak masyarakat kawal PP penyandang Difabel

Organisasi Penyandang Difabel ajak …

Sleman-KoPi| Organisasi P...

PCNU Sleman gelar aksi selamatkan Madrasah Diniyah dari Full Day School

PCNU Sleman gelar aksi selamatkan M…

Sleman-KoPi|Koalisi Masya...

Paket umrah 15-17 juta berpotensi tipu calon jemaah

Paket umrah 15-17 juta berpotensi t…

Jogja-KoPi|Kepala Kanwil ...

Prev Next

Rusaknya alam akibat tambang pasir di Magelang Featured

Rusaknya alam akibat tambang pasir di Magelang

Sebelum Gunung Merapi meletus 2010, wilayah Wonolelo Kabupaten Magelang adalah daerah yang indah. Daerah ini juga menjadi wilayah resapan air yang menjadi sumber kehidupan masyarakat baik di hulu maupun hilir. Sungai Pabelan juga mengalir lancar termasuk memberikan keindahan tempat wisata Kedung Kayang. Namun, saat ini-kehancuran telah di depan mata akibat tambang pasir yang tak terkendali.

Magelang-KoPi| Wonolelo, bila Anda belum tahu, terletak di sekitar jalan tembus Magelang-Boyolali. Sekitar 5 km dari Gardu Pandang Merapi, Ketep Kabupaten Magelang atau berada di sekitar lereng Gunung Merapi dan Merbabu.

Lima tahun lalu, jika kita ke Boyolali melewati jalan tembus Magelang-Boyolali, kita akan menemukan jalan yang halus dan suasana udara yang segar di antara pemandangan yang hijau. Namun, setelah penambang pasir beralih dari Sungai Pabelan bawah ke atas baru-baru ini, kita hanya menemui jalan-jalan yang rusak dan meneror, udara yang bertuba dan memedihkan mata serta harapan yang tanpa masa depan.

Anehnya, semua tampak biasa-biasa saja. Tak ada yang merasa kuatir atau peduli. Bahkan ketika pemandangan di depan kita sudah begitu memperihatinkan. Pemerintah Kabupaten Magelang tak peduli, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah tak peduli meskipun banyak masyarakat mulai terganggu dan mengeluhkan.

Konon, menurut kabar dari tokoh LSM di Magelang, tambang pasir di Kabupaten Magelang sebenarnya sudah tidak diizinkan apalagi daerah hulu seperti di hulu sungai. Tapi faktanya sebaliknya. Dalam waktu 24 jam ratusan truk pengangkut pasir mengangkut dan merusak jalanan dan bahkan ditarik pajak oleh pemda.

Gmbr: Mata Air Tuk Songo yang terancam mati

Jika membaca Undang-Undang No 32 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, eksploitasi seperti tambang pasir tidak boleh merusak ekologi wilayah setempat. Apalagi daerah yang sudah ditetapkan sebagai Kawasan Stretergis nasional (KSN). Semua aktivitas yang berkaitan dengan penambangan harus melalui Kajian Perencaanaan dan Penanggulangan Lingkungan Hidup (KPPLH) atau Amdal yang diatur oleh pemda.

Sayangnya, apa yang kita lihat tampak tanpa melalui itu semua. Kehancuran kawasan ekologi sungai utama hancur dan mengubah struktur lingkungan. Tebing-tebing runtuh digerus dengan alat berat. Termasuk rusaknya sumber mata air yang dikenal sebagai Tuk Songo dan Tuk Umbul. Debit mata air ini semakin mengecil. Jalan raya yang mengakses ke wilayah Boyolali atau ke Magelang yang seharusnya menjadi hak publik rusak dan berbahaya karena berlubang dan berpasir.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Kabupaten Magelang, Yogyo Susaptoyono ketika diminta keterangan melalui WA sebagai wakil rakyat menolak memberikan tanggapan baik tertulis maupun tatap muka. Jadi, semua informasi ini menjadi terkesan memang sengaja dibiarkan. Aneh, kan? | Ranang Aji SP| Andi Setyaji NP|

back to top