Menu
Jatim Best Practice Perdagangan Antar Daerah

Jatim Best Practice Perdagangan Ant…

Bandung-KoPi| Perdagang...

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersinergi Susun RKPD

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersiner…

Surabaya-KoPi| Forum Li...

Banjir Sungai Welang,  Pemerintah Lakukan Pendataan dan Beri Penanganan Darurat

Banjir Sungai Welang, Pemerintah L…

(Fotomilik: Jatim TIMES) ...

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Harkat dan Martabat Manusia

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Har…

Bantul-KoPi| Globalisas...

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Prev Next

Sidang perkara dana Persiba, pemeriksaan Dahono dan Maryani

Dahono menunjukan berita acara dana hibah kepada hakim Dahono menunjukan berita acara dana hibah kepada hakim

Jogjakarta-KoPi| Setelah terlepasnya status tersangka Idham Samawi atas korupsi dana hibah KONI Bantul 2011, sidang melanjutkan pemeriksaan tersangka Dahono mantan bendahara Persiba Bantul dan Maryani pemiliki PT. Trijaya Mandiri penyedia jasa akomodasi tim Persiba Bantul.

Dalam pendakwaannya ketua hakim Barita Saragih mempertegas kembali kewenangan Dahono selaku bendahara Persiba Bantul menerima dana hibah KONI 2011.

Dana hibah KONI 2011 pencairannya dibagi dalam dua termin. Pertama, melalui APBD murni sebesar Rp 8 miliar dan APBD tambahan sebesar 4,5 miliar. Total 12,5 miliar disalurkan pada cabang olahraga bola kaki, voli, tenis dan cabang olaharga lain.

Dahono menjelaskan pemanfaatan dana sesuai dengan tagihan pembayaran yang ada. Secara tegas dirinya menampik dugaan adanya mark up dan pembayaran tagihan fiktif kepada PT. AuliaTrijaya Mandiri.

“Penggunaan dari hibah daerah sesuai perintah manajer (Idham Samawi),” kata Dahono.

Beberapa pertanyaan hakim Barita Saragih menyudutkan posisi Dahono mengenai fungsi dan kewenangan bendahara pencairan dana hibah KONI 2011.

"Dalam kapasitas apa Saudara menerima uang itu (dana hibah), yang punya kuasa semestinya ketua KONI?", tanya hakim Barita Saragih.

Dahono kesulitan menjawab pertanyaan hakim, dirinya hanya menunjukan surat berita acara yang diklaim sebagai surat kuasa penerimaan dana hibah KONI 2011.

Alotnya pemeriksaan juga terjadi pada terdakwa Maryani. Maryani selaku pemilik PT. Aulia mengatakan tidak mengetahui tagihan yang diajukan kepada pihak tim Persiba bisa menggelembung hingga ratusan juta.

“Tidak tahu kalau didanai dari sana,” jawab Maryani mengingkari tuduhan hakim. |Winda Efanur FS|

back to top