Menu
Jatim Best Practice Perdagangan Antar Daerah

Jatim Best Practice Perdagangan Ant…

Bandung-KoPi| Perdagang...

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersinergi Susun RKPD

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersiner…

Surabaya-KoPi| Forum Li...

Banjir Sungai Welang,  Pemerintah Lakukan Pendataan dan Beri Penanganan Darurat

Banjir Sungai Welang, Pemerintah L…

(Fotomilik: Jatim TIMES) ...

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Harkat dan Martabat Manusia

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Har…

Bantul-KoPi| Globalisas...

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Prev Next

Warung legen ‘drive thru’ dan momok AFTA

Warung legen ‘drive thru’ dan momok AFTA
Surabaya – KoPi | Beberapa motor dengan lincah naik ke atas trotoar dan berhenti tepat di depan sebuah cabang restoran ayam goreng terkenal. Namun bukan restoran ayam goreng itu yang mereka tuju. Sebuah tenda bertuliskan es legen Cakar Mas lebih menarik perhatian mereka.
 

Penjual es legen mudah ditemui di Kota Surabaya. Maklum saja, Tuban sebagai kota penghasil legen berada tidak jauh dari Surabaya. Cuaca Surabaya yang identik dengan panas menjadi ladang rejeki bagi penjual minuman dari sari buah siwalan ini. 

Yang menarik, warung-warung es legen ini selalu berkonsep “grab-and-go”. Artinya, para pembeli hanya sekedar minum es legen dan makan makanan kecil yang ada, membayar, kemudian langsung pergi lagi. Mirip dengan konsep restoran “drive-thru”. Warung ini menjadi jujugan bagi para pengendara motor yang sedang ingin melepas lelah sejenak sebelum kembali ke kesibukan mereka.

Karyawan, sales marketing, anak SD, mereka yang selalu berada di jalan memilih es legen sebagai sarana untuk mengisi energi sebelum kembali berjibaku dengan jalanan. Konsep ‘drive-thru’ ala es legen ini sangat memudahkan mereka yang selalu beraktivitas di jalanan Surabaya. Bahkan seorang pengendara motor berhenti, lalu tanpa mematikan mesin motornya ia memesan segelas es, dan langsung pergi setelah membayar. Inilah konsep warung drive-thru yang tak kalah hebat dengan restoran cepat saji terkenal!

Di tengah persiapan AFTA 2015, warung-warung semacam inilah yang akan menjadi raja di negeri sendiri. Tanpa perlu keterampilan yang khusus, asal berani menangkap peluang, mereka akan tetap bertahan di tengah serbuan pebisnis dan karyawan asing yang nantinya masuk ke Indonesia. Mengapa mesti khawatir pada kehadiran karyawan asing dari ASEAN sementara warung dan kios kecil semacam ini sesungguhnya merupakan penyokong ekonomi nasional.

Lihat saja Wawan, pemilik warung es legen Cakar Mas yang mengaku dalam sehari bisa menghabiskan tiga jerigen legen. Segelas es dibanderol dengan harga Rp 2.000. Dalam sehari, Wawan mengaku bisa mengantongi pendapatan ratusan ribu rupiah.

Masih banyak lagi model bisnis semacam Wawan dan warung Cakar Mas lain di Indonesia. Merekalah tulang punggung perekonomian Indonesia, para pemilik usaha informal. Warung kopi, kios rokok, penjaja asongan, penjual es keliling. Kemudahan mendirikan usaha informal semacam ini sudah seharusnya dimaksimalkan. Tak perlu cemas dengan kehadiran pesaing dari negara lain, selama orang Indonesia mampu memaksimalkan potensi ke-Indonesia-an sendiri.

 

back to top