Menu
Mahasiswa UGM Inovasikan Produk Senyawa Atasi Limbah Tambang

Mahasiswa UGM Inovasikan Produk Sen…

Sleman-KoPi| Tim mahasisw...

Gunung Merapi Berpeluang Alami Letusan Efusif Yang Aman.

Gunung Merapi Berpeluang Alami Letu…

Jogja-KoPi| Kepala Balai ...

BPPTKG: Merapi Masih Sangat Awal di Proses Magmatisnya.

BPPTKG: Merapi Masih Sangat Awal di…

Jogja-KoPi| Balai Penyeli...

Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Empati dan Duka Cita AS kepada Korban dan Dampak Terorisme di Jatim

Pakde Karwo : Terima Kasih Atas Emp…

Jatim-KoPi| Gubernur Jati...

Pemerintah Bangun Industri Digital untuk Kurangi Kesenjangan Ekonomi

Pemerintah Bangun Industri Digital …

Sleman-KoPi| Pemerintah s...

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan Strategi Jatim Songsong Bonus Demografi  2019

Pakde Karwo: Dual Track Pendidikan …

Jatim-KoPi| Berbagai lang...

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Adanya Gejala Erupsi Seperti di Tahun 2010 dan 2006.

BPPTKG: Merapi Belum Menunjukkan Ad…

Jogja-KoPi| Balai Pen...

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana dan Diploma

UGM Mewisuda 1354 Lulusan Sarjana d…

Sleman-KoPi| Universitas ...

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpangan Distribusi Gula Rafinasi

Peneliti Gula UGM Soroti Penyimpang…

Sleman-KoPi| Pasar gula d...

Prev Next

Terlalu banyak dana asing, pasar modal Indonesia rentan kolaps

Terlalu banyak dana asing, pasar modal Indonesia rentan kolaps
Surabaya – KoPi | Kredit macet subprime mortgage di Amerika dan bangkrutnya Lehman Brothers pada 2008 membuat dunia kaget, karena AS dianggap memiliki perekonomian yang solid. Bangkrutnya Lehman Brothers menjadi pemicu krisis finansial di Amerika, yang efeknya masih terasa hingga sekarang. Krisis finansial di AS tersebut menimbulkan pertanyaan, mungkinkah krisis serupa bisa terjadi di Indonesia, dan apakah Indonesia punya mitigasi resiko finansial untuk menghadapinya?
 

Direktur Indonesia Securities Investor Protection Fund (Indonesia SIPF) Hari Purnomo yang mengatakan krisis finansial 2008 merupakan gambaran jelas ketamakan dan keserakahan perusahaan keuangan Amerika. Hari menjelaskan krisis tersebut disebabkan oleh kredit macet subprime mortgage, program keuangan derivatif yang memungkinkan banyak warga Amerika memiliki rumah dengan syarat kredit yang sangat ringan.

Akibatnya banyak kredit perumahan yang macet karena banyak pengambil subprime mortgage sebenarnya tidak punya kemampuan membayar. Rumah-rumah menjadi aset sampah bagi bank besar seperti Lehman Brothers. Efeknya merambat ke perusahaan asuransi raksasa AIG, karena AIG menalangi kredit pembeli subprime mortgage.

Hari mengatakan bangkrutnya Lehman Brothers dan AIG dapat merembet ke Indonesia. Pada waktu itu Bursa Efek Indonesia sampai terpaksa melakukan suspend (penundaan) perdagangan, sesuatu yang tidak pernah dilakukan sepanjang sejarah. “Karena jika tidak di-suspend, maka kerugiannya bisa masif. Dalam sehari seluruh saham bisa anjlok nilainya sampai lebih dari 50%,” ungkap Hari.

Langkah Bursa Efek Indonesia tersebut ternyata juga diikuti oleh negara-negara lain esok harinya. Kondisi tersebut sangat ekstrem, karena di mana pun langkah semacam itu belum pernah dilakukan.

Karena itu, setelah krisis finansial AS tersebu, pemerintah Indonesia membuat langkah baru dengan membuat tim mitigasi resiko finansial, yaitu Indonesia SIPF. Jika LPS bertujuan untuk memberi perlindungan pada bank, maka Indonesia SIPF bertujuan melindungi pemodal di pasar modal.

Hari mengatakan, mitigasi resiko krisis finansial perlu karena Indonesia juga rentan pada krisis ekonomi. Saat ini pasar modal Indonesia masih dangkal, sehingga efek krisis finansial dapat menyebar ke sektor lain.

 

“Apalagi saat ini dana asing di pasar modal Indonesia sangat besar, mencapai 60%. Jika ada krisis, para pemodal tersebut akan langsung hengkang dari Indonesia, sehingga akan menimbulkan gejolak yang besar,” jelasnya.

back to top