Menu
Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Pameran patung Komroden Haro

Pameran patung Komroden Haro

Pameran patung Komroden H...

Di Hadapan Peserta Lemhannas, Pakde Karwo Paparkan Budaya Lokal di Jatim

Di Hadapan Peserta Lemhannas, Pakde…

Surabaya-KoPi| Gubernur...

Penyelesaian Kasus Montara “Test Case” Komitmen Persahabatan Australia

Penyelesaian Kasus Montara “Test Ca…

Kupang-KoPi| Laporan In...

Prev Next

Sri Mulyani: Aset Bank Syariah mencapai Rp. 315 Trilyun

Sri Mulyani: Aset Bank Syariah mencapai Rp. 315 Trilyun

Jogja-KoPi| Menteri Keuangan(Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan peran keuangan syariah di Indonesia masih belum optimal, maka perlu ditingkatkan. Hal tersebut disampaikan oleh Sri Mulyani saat menjadi pembicara kunci dalam Konferensi Internasional Keuangan Islam kedua di Hotel Royal Ambarrukmo Yogyakarta,

Rabu (23/8).

Sri Mulyani mengganggap ekonomi yang dijalankan dengan prinsip syariah sejatinya dapat membantu semua orang yang membutuhkan bantuan seperti kaum marginal dan orang miskin. Dengan adanya peningkatan ini, diharapkan keuangan syariah bisa membantu memerangi kemiskinan dan kesenjangan sosial.

Perusahaan keuangan yang berbasis syariah Islam di Indonesia menurutnya kini berkembang pesat . Ia menjelaskan berdasarkan data hingga Mei 2017, industri perbankan syariah di Indonesia terdiri dari 13 bank Islam dan 21 windows bank dengan aset lebih dari Rp 315 triliun

"Jika dikelola dengan baik, aset tersebut bisa menjadi potensi sumber keuangan negara dan masyarakat untuk membiayai pembangunan dan hutang negara,"kata Sri Mulyani

Saat ini pun pemerintah sudah mengeluarkan surat (sukuk) berbasis syariah Islam. Sukuk ini berbentuk ritel dan dijual dengan harga terjangkau untuk masyarakat kelas menengah bawah.

"Uang masyarakat yang kita dapat dari sukuk ini yg dipakai untuk membiayai pembangunan," jelas Sri Mulyani.

Oleh karenanya ia pun mendorong pelaku industri ekonomi syariah untuk lebih inovatif dan gencar mempromosikan alat-alat perbankan syariah supaya lebih dikenal masyarakat.

Ia juga berharap kedepannya masyarakat juga lebih sering menggunakan sukuk dalam hal investasi untuk membantu pembangunan nasional.

Senada dengan Menkeu, Vice Presiden Islamic Development Bank Group, Mansur Muhtar mengatakan sistem keuangan ekonomi berbasis syariah islam di dunia memerlukan perubahan mengikuti perkembangan zaman.

Diperlukan pula banyaknya inovasi dan kreatifitas dari para pelaku untuk bisa menarik minat masyarakat dalam menginvestasikan uangnya ke lembaga keuangan syariah islam. Sehingga hal ini bisa membantu pemerintah dalam hal pendanaan program pengentasan kemiskinan.

"Perlu ubah sistem dan strategi bagaimana mengopimalkan potensi dari masyarakat untuk biaya pembangunan,"kata Mansur.

Konferensi Internasional keuangan Islam kedua diadakan selama 2 hari sejak 23 Agustus sampai 24 Agustus 2017.

Konfrensi Internasional Ekonomi Syariah ini merupakan kegiatan tahunan yang dilaksanakan atas kerjasama kementerian keuangan dengan Islamic research and training Institute, Islamic Development Bank group world bank (IRTI-IDBG) Komite Nasional Keuangan syariah(KNKS), Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) World Bank dan Universitas Gadjah Mada.

Dalam acara ini akan diadakan pula forum ekonomi Islam muda yang merupakan ajang para ekonom muda menuangkan dan bertukar pikiran untuk meningkatkan peran keuangan syariah. Menkeu pun berharap agar ekonom muda dapat memberikan kontribusi pemikirannya dalam meningkatkan ekonomi keuangan syariah.
| Syidiq Syaiful Ardli

back to top