Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Pesaing banyak, hotel banting harga agar dapat pengunjung

Pesaing banyak, hotel banting harga agar dapat pengunjung
Surabaya - KoPi | Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Jawa Timur M. Sholeh mengatakan pesatnya pembangunan hotel-hotel baru di Surabaya berakibat pada timbulnya persaingan tidak sehat. Pertumbuhan hotel baru di Surabaya terasa paling pesat selama kurun waktu 2011-2014.
 

"Dari kurun waktu 2011 hingga 2014, sudah ada 60-70 hotel baru di Surabaya, baik budget maupun berbintang," ungkapnya kepada KoPi (8/6).

Sholeh mengatakan, karena begitu banyaknya jumlah pesaing, tingkat okupansi hotel menjadi sangat kecil. "Data kami menyebutkan tingkat okupansi hotel di Surabaya hanya 8 sampai 10 %. Sedangkan pembangunan hotel baru mencapai 40 % per tahun. Makanya banyak pengusaha hotel yang rugi," ujar Sholeh.

Dampak semakin banyaknya hotel di Surabaya juga menyebabkan munculnya perang tarif di antara hotel-hotel. Agar kamar mereka tetap terisi, pihak manajemen hotel membanting harga serendah mungkin demi menarik pengunjung.

"Ada hotel bintang 4 yang menjual kamar mereka dengan harga setara dengan hotel bintang 2. Pokoknya gila-gilaan. Semuanya dilakukan supaya kamar mereka terisi," ungkap Sholeh.

Tak pelak, aksi tersebut menimbulkan persaingan tidak sehat. Banyak pengusaha hotel yang rugi atau bangkrut karena tidak mampu bersaing dengan cara seperti itu.

Karena itu, salah satu poin surat PHRI yang dikirimkan ke Walikota Surabaya Tri Rismaharini berisi permintaan agar pemerintah ikut campur dalam penetapan tarif atas dan tarif bawah hotel. Hal itu supaya setiap hotel tidak seenaknya memasang tarif. PHRI berharap tarif yang berlaku sesuai dengan kamar dan fasilitas yang diberikan.

back to top