Menu
Jatim Best Practice Perdagangan Antar Daerah

Jatim Best Practice Perdagangan Ant…

Bandung-KoPi| Perdagang...

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersinergi Susun RKPD

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersiner…

Surabaya-KoPi| Forum Li...

Banjir Sungai Welang,  Pemerintah Lakukan Pendataan dan Beri Penanganan Darurat

Banjir Sungai Welang, Pemerintah L…

(Fotomilik: Jatim TIMES) ...

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Harkat dan Martabat Manusia

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Har…

Bantul-KoPi| Globalisas...

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Prev Next

Hadi Poernomo tak punya mobil dan hartanya sebagian adalah hibah

Hadi Poernomo tak punya mobil dan hartanya sebagian adalah hibah

Jakarta-KoPi, Hadi Poernomo mantan Dirjen Pajak dan ketua BPK yang ditangkap KPK akibat merugikan negara Rp 375 Milar, mengaku  tak meniliki harta bergerak berupa mobil. Kekayaannya berupa tanah dan rumah yang tersebar di 25 lokasi dari Los Angeles Amerika Serikta hingga Jaotabek hingga Tanggamus Lampung.

Harta-harta itu sebegagian besar adalah hibah ketika ia menjadi pegawai pajak sejak 1972 hingga ia menjadi Dirjen Pajak hingga 2004.
DiLaporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LKPN), Hadi mengaku sebagian besar rumah dan tanahnya, termasuk yang di Depok, diperoleh dari hasil pemberian atau hibah sejak 1985 sampai 2004 atau saat dia masih menjabat Dirjen Pajak. Sebagiannya lagi diperoleh dari hasil sendiri.

Masih dari LHKPN yang sama, Hadi juga memiliki harta bergerak berupa barang seni senilai Rp 1 miliar dari hibah pada 1979, logam mulia senilai Rp 100 juta dari hibah pada 1972, batu mulia senilai Rp 400 juta dari hasil hibah 1972 dan harta bergerak lainnya senilai Rp 25 juta juga dari hibah pada 1985. Ia juga melaporkan mempunyai harta giro dan setara kas senilai Rp 293.425.774.

Hadi Poernomo,  menurut Dewan Analisis Strategis di Badan Intelejen Negara ini mempunyai harta kekayaan senilai Rp 38.800.979.805 atau Rp 38,8 miliar per 9 Februari 2010.

KPK tidak boleh berhenti hanya mendakwa Hadi Poernomo hanya sampai pada kasus kredit macet BCA senilai Rp 5,7 Trilyun dan beropyensi merugikan negara Rp 375 Milyar. Tetapi juga mengusut hibah-hibah yang diterima Hadi Poernomo dan para petugas pajak di Indonesia. Harus diselidki asal usul hibah itu dari mana dan atas kepentinga apa. Mereka rata-rata meiliki kekyaan yang aneh dicerna akal sehat dan moralitas hukum.


Reporter: E Hermawan

back to top