Menu
Jatim Best Practice Perdagangan Antar Daerah

Jatim Best Practice Perdagangan Ant…

Bandung-KoPi| Perdagang...

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersinergi Susun RKPD

Sekdaprov Minta FLPD Harus Bersiner…

Surabaya-KoPi| Forum Li...

Banjir Sungai Welang,  Pemerintah Lakukan Pendataan dan Beri Penanganan Darurat

Banjir Sungai Welang, Pemerintah L…

(Fotomilik: Jatim TIMES) ...

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Harkat dan Martabat Manusia

Teknologi Harus Bisa Tingkatkan Har…

Bantul-KoPi| Globalisas...

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyaman Jadi Bagian Penting dalam Pembangunan di Jatim

Pakde Karwo: Suasana Aman dan Nyama…

Surabaya-KoPi| Suasana am...

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan Ibu Hamil, MMSA Berikan Wawasan Tentang Perdarahan

Sosialisasikan Pentingnya Kesehatan…

Bantul-KoPi| Sepanjang ...

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjukan Barongsai dan Liong LED

Sambut Imlek, UAJY Gelar Pertunjuka…

Sleman-KoPi| Sebagai wuju...

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSANAKAN LATIHAN PRAMUKA YUDHA

TARUNA - TARUNI TINGKAT II MELAKSAN…

AKADEMI MILITER – KoPi|...

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Luncurkan Kick-Off Program Talent Pitching

Creative Hub Fisipol UGM Resmi Lunc…

Sleman-KoPi | Terobosan...

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker ke PT. Vitapharm

Koperasi CPW Jatim Lakukan Kunker k…

Surabaya-KoPi| Koperasi...

Prev Next

Bila benar mencintai tanah air, beli produk dalam negeri

Bila benar mencintai tanah air, beli produk dalam negeri

Jogja-KoPi| Kekuatan ekonomi Indonesia ternyata ditopang oleh Usaha Mikro. Dari 51 ribu unit usaha, 98 persennya adalah usaha mikro. Sedangkan unit usaha kecil 0,1%, usaha menengah 0,9%, dan usaha besar hanya 0,01%. Meski demikian, keberpihakan terhadap para pelaku usaha mikro dan kecil masih rendah.

Hal tersebut mengemuka dalam forum Sidang Pleno III Muktamar Nasyiatul Aisyiyah XIII, di Yogyakarta (27/8). Ahmad Zabadi, Direktur SMESCO, menyayangkan kurangnya keberpihakan terhadap para pelaku usaha mikro dan kecil yang kebanyakan menempuh pendidikan hingga SD dan SMP. Padahal, tambah Zabadi, mereka harus berhadap-hadapan dengan pelaku usaha di Negara lain dengan tingkat pendidikan lebih tinggi.

Di tingkat dunia, dalam hal kekuatan daya saing, Indonesia menempati urutan 34. Di tingkat Asean, Indonesia berada di peringkat ketiga, di bawah Singapura, Malaysia, dan Thailand. Zabadi menunjukkan bagaimana Thailand menyiapkan daya saing ekonominya.

“Saat ini Thailand telah menyiapkan 100 ribu UKM nya supaya fasih berbahasa Indonesia dan membuka lembaga bahasa Indonesia, agar penetrasi pasar Thailad efektif memasuki pasar Indonesia. Zabadi menyebut beberapa factor yang membuat produk-produk Indonesia menjadi tidak kompetitif di tingkat global, seperti biaya logistic maupun transportasi yang mencapai 30-40% dari harga yang dijual sebuah produk.

Selain itu, ia mengajak Nasyiah untuk mensyiarkan Cinta Produk Anak Negeri, “Kalau kita ingin Usaha Mikro dan Kecil jadi pemenang di negeri sendiri, pakai produk dalam negeri dan kreasi anak negeri.” Menurut Zabadi, jika kita membeli produk asing, berarti kita sedang membantu pelaku usaha asing. Bahwa UMKM juga membutuhkan keberpihakan kita dengan mencintai produk mereka. Menariknya, menurut Zabadi, mencintai produk dalam negeri juga bagian dari iman, karena cinta tanah air bagian dari iman.

back to top