Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Warga protes ke Kraton Yogyakarta soal sengketa Sultan Ground

Warga protes ke Kraton Yogyakarta soal sengketa Sultan Ground

Jogja-KoPi|Puluhan warga Dusun Tanjung Tirto, Berbah Sleman berduyun-duyun mendatangi Keraton Kilen Den Yogyakarta untuk memprotes klaim tanah oleh salah satu keturunan Hamengkubowono (HB) VII pada tanah Sultan Ground (SG) di dusun mereka.

“Kita menyampaikan ke kraton tentang tanah SG yang ada di dusun kami di Tanjung Tirto dipakai oleh seseorang yang mengaku sebagai keturunan HB ke tujuh,”ujar Kuncoro salah satu warga saat diwawancarai, Kamis (11/5).

Kuncoro menjelaskan tanah SG dengan luas 6000 meter persegi tersebut digunakan oleh oknum-oknum pengklaim tanah untuk dibangun kavling dengan ukuran 8X10 meter dan kavling sudah dibangun sejak tahun 2016. Setiap kavling dipatok harga 25 sampai 35 juta dan disewakan dengan harga 8 juta per 10 tahun.

Kuncoro bersama warga dusun pun mempertanyakan keturunan HB VII yang mengkomersialisasi tanah ini. Pasalnya Kuncoro dan warga mengetahui tanah SG sendiri tidak dapat diperjual-belikan dengan mudah karena berkaitan urusan Sri Sultan Hamengkubowono dan lembaga keraton Hadiningrat.

Warga Dusun Tanjung Tirto juga diadu domba oleh beberapa oknum yang menawarkan kavling dengan mengatakan sebagian tanah sudah dijual ke beberapa warga, dan beberapa pamong desa yang terlibat dalam penjualan tanah tersebut.

Sebelumnya, menggelar aksi protes di kantor Balai desa Tanjung Tirto untuk mendapatkan kejelasan oleh pamong desa pada Senin, 8 Mei 2017.

Semenara itu, lewat Tim Hukum Kraton, KRT Nitinegoro mengkonfirmasi anggapan Kuncoro dan Warga dusun terkait tanah SG sendiri tidak bisa dijual oleh keturunan HB ke VII.

KRT Nitinegoro pun mempertanyakan garis keturunan HB VII, RM Triyanto yang mengkalim tanah didusun tersebut. Pasalnya buyut dari RM Triyanto meninggal terlebih dahulu sebelum HB VII meninggal. Sehingga hal ini memperjelas dirinya bukanlah keturunan langsung ahli waris HB VII.

Dia juga melanjutkan bahwa tanah itu bukanlah milik Hamengkubowo VII (pribadi) namun milik kagungan dalam atau lembaga kesultanan Hadiningrat Yogyakarta dan tidak boleh perjual belikan secara pribadi.

“Sesuai dengan surat pengadilan nomor 224 dan 355 tahun 1962, semua tanah tersebut milik lembaga bukan milik pribadi, jika ada yang mengatakan itu milik HB VII, itu tidak bisa karena itu milik kagungan dalem, yang namanya kagungan dalam itu lembaga oleh karena itu sertifikasinya itu milik kesultanan Yogyakarta,”katanya.

Untuk itu, Tim Hukum Keraton, akan segera menyurati Sri Sultan Hamengkubowono X untuk penyelesaiannya. Dia pun meminta kepada semua pihak agar menunggu petunjuk dan arahan selanjutnya dari Sri Sultan. |Syidiq Syaiful Ardli

back to top