Menu
Narsisme Politik dan Arsitektur Kemerdekaan

Narsisme Politik dan Arsitektur Kem…

Dewasa ini, kita sering d...

Komunitas Kali Bersih Magelang: Merdekakan Sungai Dari Sampah

Komunitas Kali Bersih Magelang: Mer…

Magelang-KoPi| Komunitas ...

Mahasiswa UGM ikutkan mobil balap rakitan sendiri ke Kompetisi Internasional

Mahasiswa UGM ikutkan mobil balap r…

Sleman-KoPi|Tim Bimasakti...

Peringati HUT RI ke 72 Resto Madam Tan buat ketan merah putih 17 meter

Peringati HUT RI ke 72 Resto Madam …

Jogja-KoPi|Untuk memperin...

Daging Kurban Disembelih Tidak Benar, Hukumnya Haram

Daging Kurban Disembelih Tidak Bena…

YOGYAKARTA, 15 AGUSTUS 20...

Serah Terima Jabatan Kepala Kantor SAR Yogyakarta

Serah Terima Jabatan Kepala Kantor …

YOGYAKARTA - Senin (14/08...

Penyadang disabilitas merasa diperlakukan tidak adil oleh pemerintah

Penyadang disabilitas merasa diperl…

Sleman-KoPi| Organisasi P...

Organisasi Penyandang Difabel ajak masyarakat kawal PP penyandang Difabel

Organisasi Penyandang Difabel ajak …

Sleman-KoPi| Organisasi P...

PCNU Sleman gelar aksi selamatkan Madrasah Diniyah dari Full Day School

PCNU Sleman gelar aksi selamatkan M…

Sleman-KoPi|Koalisi Masya...

Paket umrah 15-17 juta berpotensi tipu calon jemaah

Paket umrah 15-17 juta berpotensi t…

Jogja-KoPi|Kepala Kanwil ...

Prev Next

Sultan HB X mendukung Jokowi dalam menjaga kebinekaan dan membangun solidaritas Featured

Sultan HB X  mendukung Jokowi dalam menjaga kebinekaan dan membangun solidaritas

Jogja-KoPi│Gubernur DIY, Sultan Hamengubuwana X, mendukung Jokowi dalam menjaga kebinekaan dan membangun solidaritas di Indonesia serta intruksi yang diberikan kepada Kapolri dan Panglima TNI, agar menindak tegas setiap ujaran dan tindakan yang dapat mengganggu persaudaraan dan kesatuan bangsa.

Presiden Indonesia, Joko Widodo dalam pertemuan dengan sejumlah tokoh lintas agama di Istana Merdeka (16/5) mengajak semua  pihak untuk dapat bersatu menjaga kebinekaan dan solidaritas serta meminta para pihak maupun kelompok untuk segera menghentikan gesekan-gesekan yang ada.

Tak hanya itu, Presiden juga mengintruksikan Kapolri dan Panglima TNI agar menindak tegas setiap ujaran dan tindakan yang dapat mengganggu persaudaraan dan kesatuan bangsa.

"Saya sudah perintahkan kepada Kapolri dan Panglima TNI untuk tidak ragu-ragu menindak tegas segala bentuk ucapan dan tindakan yang mengganggu persatuan dan persaudaraan, NKRI dan Bhinneka Tungal Ika, dan yang tidak sesuai dengan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945," tutupnya dalam pernyataan di press release dari Kepala Biro Pers, Media, dan Informasi Sekretariat Presiden.

Menanggapi hal tersebut, Sultan Hamengkubuwana X merasa tindakan yang dilakukan Presiden adalah benar.

“Beliau punya wewenang untuk hal sepri itu, bagus. Kita butuh suasana yang kondusif karena kita sudah merdeka 70 tahun lebih. Tapi sepertinya sebagai bangsa yang harusnya menata masa depan, namun dipenuhi oleh isu-isu  yang sifatnya lokal," ujar Sultan saat diwawancarai dalam Pertemuan Nasional Museum di Hotel Syahid Rich Yogyakarta, Rabu (17/5).

Isu-isu lokal tersebut menyebabkan Indonesia berputar-berputar pada masalah yang dihadapi dan justru terlihat sebagai negara yang baru membangun bangsa dan negara. Perbedaan yang ada harusnya dianggap sebagai kekuatan untuk Indonesia.

“Jangan ada diskriminasi, kita ini dalam kebersamaan. Jadi yang merasa mayoritas jangan mendominasi, tapi disini yang minoritas merasa nyaman karena dilindungi yang mayoritas. Tidak usah membicarakan hal yang remeh-remeh, menata masa depan saja," terangnya

Selain itu, seharusnya tidak ada dominasi di Indonesia baik dari muslim maupun Suku Jawa sebagai kaum masyoritas di Indonesia.

“Yang muslim merasa dominan, ya jangan memaksakan kehendak, tapi melindungi. Orang Jawa yang dominan ya jangan memaksa menjadi mayoritas, semua suruh untuk ikut-ikutan. Ya justru Indonesia mau mengapresiasi yang minoritas menjadi nyaman dan aman”, jelas Sultan.

Sultan juga menyarankan masyarakat Indonesia untuk mensyukuri semua perbedaan yang ada di Indonesia dan tidak melakukan perbuatan yang mengganggu kebersamaan.

“Dari yang berbeda-beda menyatakan diri menjadi satu yaudah itu aja disyukuri. Jangan ngomong macem-macem yang menggangu kebersamaan itu," pungkasnya.

back to top