Menu
Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Perda Trantibmumlinmas

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Per…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Indonesia Kian Hari Kian Memprihatinkan

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Ind…

Bantul-KoPi| Di dalam eko...

Masih Banyak Kekeliruan Informasi Dalam Sikapi Bencana

Masih Banyak Kekeliruan Informasi D…

Bantul-KoPi| Bencana alam...

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang Olahraga ke UGM

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang…

Jogja-KoPi| Kementerian P...

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan Baru

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan B…

Jogja-KoPi| Fakultas Kedo...

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Bekas Untuk Tingkatkan Mutu Jalan Rel Kereta Api di Indonesia

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Be…

Bantul-KoPi| Mengacu dari...

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancangan Mahasiswa UGM Raih Penghargaan di Seoul

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancanga…

Jogja-KoPi| Sepatu buatan...

Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Prev Next

Sosialisasi mengatasi nyamuk demam berdarah dengan Wolbachia

Sosialisasi mengatasi nyamuk demam berdarah dengan Wolbachia

Jogja-KoPi| Bekti Dwiandrini, Koordinator Eliminate Dengue Projects (EDP)Pusat Kedokteran Tropis UGM mengatakan bahwa terkait Pengembangan Nyamuk Wolbachia masih memerlukan sosialisasi ke masyarakat. Kompetisi pembuatan film pendek tingkat SLTA adalah salah satu upaya tersebut.

Saat ini, pelepasan nyamuk Wolbachia yang dilakukan oleh EDP dari UGM masih berbentuk penelitian. Bekti menjelaskan sudah ada 7 kelurahan di Yogyakarta yang mencoba pelepasan nyamuk berbibit Wolbachia. Pelepasan ini merupakan langkah awal dari EDP Yogyakarta untuk memantau dampak Wolbachia dalam jangka panjang.

"Sejak pertengahan Agustus tahun lalu,baru 7 kelurahan yang kita lakukan uji coba bibit Wolbachia seperti kelurahan,Tegal Rejo,Kricak, dan sebagian kelurahan di barat Utara

Yogyakarta.Kita berharap masyarakat dapat terlindungi dari Aedes Aegypti, dan selama dua tahun ini kita akan dampak apakah ada penurunan nyamuk Aedes aegypti," jelas Bekti di Gedung Perpustakaan Daerah Grahatama, Sabtu (11/3).

Sehingga beberapa upaya mensosialisasikan juga dilakukan EDP terkait dengan pelepasan Nyamuk Wolbachia. Selain lewat sosialisasi dari kelurahan ke kelurahan, EDP bekerja sama Festival Film Pelajar Jogjakarta menggelar kompetisi pembuatan film pendek berkaitan dengan tema Demam Berdarah dan Nyamuk Wolbachia.

Bekti menekankan meski film ini berbentuk seolah kampanye untuk mengetahui kegiatan EDP lebih dalam, namun Bekti juga berharap agar Siswa dapat berperan aktif dalam mengatasi permasalahan demam berdarah.

"Tujuannya film pendek untuk memberikan kesadaran terhadap teman-teman SMA, selain bentuk sosalisasi dan kampanye film dari EDP, harapannya teman-teman mengetahui apa yang kami lakukan dan dapat menjelaskan di masyarakat," tekan Bekti.

Mengenai kompetisi ini, kompetisi film pendek tersebut diikuti oleh 15 Sekolah SMA sederajat se-Yogyakarta meliputi SMA Muhammadiyah 5, SMK berbudi Yogyakarta, SMA BOPKRI 1, SMA Negeri 3, SMK Negeri 2, MAN 1, SMA Muhamadiyah 2, SMK Piri 3, SMKN 7, SMA Ma'arif, SMK Piri 1,SMA Negeri 4, SMK Marsudi Luhur 1, SMK Muhammadiyah 1 dan SMA Negeri 10.

Equatori Prabowo selaku Media dan Komunikasi Informasi EDP Yogyakarta menjelaskan kelima belas sekolah ini dipilih karena memiliki latar belakang atau memliki kegiatan ekstrakurikuler yang berkaitan dengan teater, media audio-visual, dan perfilman. |Syidiq Syaiful Ardli|

back to top