Menu
Korban Montara: Cukup Sudah 9 Tahun Menderita

Korban Montara: Cukup Sudah 9 Tahun…

Kupang-KoPi| Rakyat kor...

Tulisan “Diplomasi Panda” Hantarkan Mahasiswa HI UMY ke Tiongkok

Tulisan “Diplomasi Panda” Hantarkan…

Bantul-KoPi| Nur Indah ...

Cegah Depresi Dengan Gaya Hidup Sehat

Cegah Depresi Dengan Gaya Hidup Seh…

Jogja-KoPi| Depresu bis...

Mahasiwsa UGM Beri Pelatihan Bahasa Untuk Anak Desa Gamplong

Mahasiwsa UGM Beri Pelatihan Bahasa…

Jogja-KoPi| Unit Kegiat...

Gubernur Jatim Harapkan Lebih Banyak Investasi India di Jatim

Gubernur Jatim Harapkan Lebih Banya…

New Delhi-KoPi| Gubernu...

Bakti Sosial KBBM Bersih Sungai Kota Magelang

Bakti Sosial KBBM Bersih Sungai Kot…

Magelang-KoPi| Menyambu...

Sila Kelima Pancasila Masih Menjadi Dilema

Sila Kelima Pancasila Masih Menjadi…

Bantul-KoPi| Kemerdekaa...

GUBERNUR,DPRD DAN RAKYAT NTT MINTA KOMPENSASI BUKAN CSR

GUBERNUR,DPRD DAN RAKYAT NTT MINTA …

Kupang-KoPi| Gubernur N...

Mahasiswa Teknik Industri UAJY Gelar Workshop dan Pelatihan Make Up

Mahasiswa Teknik Industri UAJY Gela…

Jogja-KoPi| Mempunyai w...

Mantan CEO Schlumberger Beri Wawasan Bisnis Pada Calon Startup UGM

Mantan CEO Schlumberger Beri Wawasa…

Jogja-KoPi| Mantan CEO ...

Prev Next

RS Rachmi Yogyakarta diadukan perkara malpraktik

RS Rachmi Yogyakarta diadukan perkara malpraktik

Jogja-KoPi|Putri, korban dugaan malpraktik Rumah Sakit Rachmi bersama Lembaga Bantuan Hukum Yogyakarta mengadukan RS ke Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta. Bayi Putri meninggal dalam kandungan setelah dokter yang merawat dianggap melalaikan tugasnya Desember 2016.

Bersama LBH Yogyakarta, Putri mendatangi Dinas Kesehatan Yogyakarta untuk meminta pendapat.

"Kita ingin mengetahui bagaimana proses SOP di RS Rachmi, seperti pengecekan bidan apakah sudah sejalan dengan SOPnya atau dokter sudah mengikuti SOP dalam menangani saya,"katanya saat diwawancarai di Kantor Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta ,Senin (12/6).

Rudy Hermawan dari LBH YK mengatakan pihaknya ingin melihat rasio penanganan SOP RS Rachmi. Pasalnya SOP ini dinilai penting dan menjadi kunci utama permasalahan yang menyebabkan nyawa Sekar melayang.

Ia pun menjelaskan pada kasus Putri dimana ia mengalami kondisi air ketuban pecah dan mengeluarkan cairan hijau sudah masuk kategori kasus luar biasa dan masuk kedalam Permenkes No 5 tahun 2014.

"Kasus Bu Putri ini masuk kedalam Permenkes no 5 tahun 2014, Disana SOPnya sudah jelas dan kasus Bu Putri harus segera ditangani maksimal 3 Jam dari laporan awal pada jam 9,namun Bu Putri baru ditangani jam 6 sore lewat,"jelasnya.

Agus Sudrajat Sekretaris Dinkes mengatakan permasalahan penanganan SOP ini masuk kedalam ranah kesehatan profesional dan pihaknya hanya menangani regulasi dan aturan dari RS atau fasilitas kesehatan lainnya.

Meski demikian pihaknya akan merespon aduan tersebut dengan segera mengklarifikasi ke Pihak RS Rachmi dan memanggilnya minggu ini.

"Dari keluhan itu kami akan pelajari dan segera kita tindaklanjuti untuk memanggil RS Rachmi,agar tanggapan dan informasi yang kita dapat menjadi valid dan tidak satu pihak,"katanya/

Sebelumnya, pihaknya juga sudah melayangkan dua kali surat teguran kepada RS Rachmi untuk melakukan pengecekkan apakah RS Rachmi sudah berjalan dengan ketentuan Permenkes no 4 tahun 2014 dan Perda Perizinan Fasilitas Kesehatan no 2 tahun 2008.

Namun pihaknya juga tidak akan serta merta memberikan sanksi setelah teguran tiga kali diberikan. Ia mengatakan pihaknya masih membutuhkan alasan dan dasar yang kuat sebelum RS Rachmi diberi sanksi terkait dengan dugaan malpraktik.

"Teguran ini kita berikan tiga kali sebelum kita berikan sanksi, dan sanksi ini bervariasi seperti sanksi administratif dan sanksi penutupan.Tapi ini semua juga perlu dasar yang kuat sebelum melayangkan sanksi,"katanya.

Sementara itu Kuasa Hukum Management RS Rachmi ,Bimas Ariyanta mengatakan pihak RS sudah diperiksa sebagai saksi pada dugaan malpratik tersebut.

Pihaknya juga berusaha menyelesaikan masalah ini dengan pasien Putri dengan penyelesaian secara mediasi dan penyelesaian yang menguntungkan kedua pihak ,namun belum ada tanggapan positif dari pihak Putri.

"kami jg sdh berusaha utk bicarakan dengan kuasa pelapor mencari win-win solution berkaitan hubungan antarmanusia dengan manusia, namun sampai saat ini belum ada tanggapan positif, ya kita ikuti dan hormati bersama prosesnya,"ujarnya saat dimintai tanggapan via Media Sosial Whatsapp.|Syidiq Syaiful Ardli

back to top