Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Pemkot berharap masyarakat tidak penuhi Malioboro di Tahun Baru

malioboro

Jogja-KoPi|Pemerintah Kota(Pemkot) Yogyakarta berharap konsentrasi masyarakat tidak lagi ada di Malioboro saat malam tahun baru. Dua agenda penyambutan tahun baru akan digelar di dua tempat berbeda di wilayah Kota Yogyakarta untuk mengantisipasi fokus kumpul massa.

Wakil Wali Kota (Wawali) Yogyakarta, Heroe Poerwadi menjelaskan dua lokasi tersebut berada di Mandala Krida dan juga di Xt Square. Ia pun mengimbuhkan hal ini dilakukan dalam rangka memecah titik kumpul dan konsentrasi masyarakat. Sehingga nantinya, masyarakat tidak harus selalu datang ke Titik nol hanya untuk menyambut tahun baru 2018..

"Memang di Jogja ini masyarakat paling banyak berkunjung ke Malioboro karena ini seolah menjadi pusat aktivitas. Akan ada dua acara digelar saat tahun nanti. Dua agenda ini dilakukan dalam rangka memecah konsentrasi masyarakat,"ujar Heroe saat ditemui di Pasar Pingit Yogyakarta, Sabtu (30/12).

Agenda yang digelar berupa pesta dan juga beberapa balapan menyambut detik-detik tahun baru. Balapan sendiri digelar di stadion Mandala krida dan beberapa acara panggung tahun baru digelar di Xt Square.

Heroe pun berharap masyarakat nanti dapat mendatangi dua agenda ini agar tidak melulu tahun baru selalu disambut di titik nol.

Tak lupa, pada tahun baru nanti, Heroe juga menghimbau kepada masyarakat agar memarkirkan kendaraan mereka ditempat parkir yang berizin dan sudah ditunjuk pemerintah. Seperti tempat parkir umum (TPU) Abu Bakar Ali atau Ngabean. Hal ini dilakukan agar masyarakat tidak lagi merasa tertipu atau kecewa pada pelayanan parkir di kota Yogyakarta.

"Berparkirlah di tempat parkir yang dizinkan ,karena lokasi tersebut sudah pasti mengikuti aturan dan tarifnya sudah diatur secara resmi oleh pemerintah,"himbaunya.

Terakhir ,ia juga menuturkan masyarakat atau wisatawan tidak harus datang ke Malioboro saat jam-jam keramaian,seperti siang hari atau sore hari. Lanjutnya, Malioboro juga bisa dinikmati saat malam hari diatas jam 9 malam atau shubuh hingga jam 10 pagi

"Bisa saat pagi-pagi itu masih sepi atau malam jam sembilan keatas itu masih ramai. Jadi saat liburan masyarakat bisa menikmati kapan saja karena Malioboro 24 jam," pungkasnya.|Syidiq Syaiful Ardli

back to top