Menu
UGM naik menjadi peringkat teratas nasional tahun 2017

UGM naik menjadi peringkat teratas …

YOGYAKARTA, 21 AGUSTUS 20...

UMY berikan Hibah Mobil kepada MDMC

UMY berikan Hibah Mobil kepada MDMC

Bantul-KoPi| Sebagai Univ...

Haedar Nashir Ajak Maba UMY Jadi Intelegensia Muda Berkarakter Tradisi Besar

Haedar Nashir Ajak Maba UMY Jadi In…

Bantul-KoPi| Ketua Umum P...

Seminar COMICOS 2017 Universitas Atmajaya Yogyakarta

Seminar COMICOS 2017 Universitas At…

SLEMAN-Memasuki usianya y...

UMY Tradisikan Silaturahim Bersama Orangtua/Wali Mahasiswa Baru

UMY Tradisikan Silaturahim Bersama …

Bantul-KoPi| Tradisi baik...

Narsisme Politik dan Arsitektur Kemerdekaan

Narsisme Politik dan Arsitektur Kem…

Dewasa ini, kita sering d...

Komunitas Kali Bersih Magelang: Merdekakan Sungai Dari Sampah

Komunitas Kali Bersih Magelang: Mer…

Magelang-KoPi| Komunitas ...

Mahasiswa UGM ikutkan mobil balap rakitan sendiri ke Kompetisi Internasional

Mahasiswa UGM ikutkan mobil balap r…

Sleman-KoPi|Tim Bimasakti...

Peringati HUT RI ke 72 Resto Madam Tan buat ketan merah putih 17 meter

Peringati HUT RI ke 72 Resto Madam …

Jogja-KoPi|Untuk memperin...

Daging Kurban Disembelih Tidak Benar, Hukumnya Haram

Daging Kurban Disembelih Tidak Bena…

YOGYAKARTA, 15 AGUSTUS 20...

Prev Next

Masyarakat Jogja tolak OSO dan DPD RI

Masyarakat Jogja tolak OSO dan DPD RI
Jogja-KoPi|Gabungan Elemen Masyarakat Yogyakarta  gelar aksi menutup Gedung DPD RI DIY dengan diskusi bersama.
 
Ketua agenda diskusi, Sigit Sugito menjelaskan aksi diskusi ini merupakan rangkaian aksi  dalam merespon  pelantikan Ketua DPD RI, Oesman Sapto Oedang (OSO) yang akan diputuskan lewat sidang putusaan PTUN Kamis (8/6). 
 
"Aksi ini bertujuan  untuk mengawal DPD  ke jalan dan konteks hukum di indonesia yang benar,"Ujar Sigit saat diwawancarai di Gedung DPD RI DIY,Kamis (8/6).
 
Menurutnya dilantiknya OSO dinilai tidak masuk akal dan tidak sesuai perundang-undangan. Oso sendiri direpresentasikannya sebagai sosok yang memiliki etnik politik yang salah.
 
"OSO itu kan punya partai dan dia merupakan Ketua Umum Partai Hanura. Ia juga mempunyai etnik politico yang kuatlah yang akan menang,"kata Ketua Koperasi Seniman Yogyakarta ini.
Aksi diskusi bertemakan hukum dan politik ini, menurut Sigit dapat memunculkan persepsi masyarakat Yogyakarta mampu menyelesaikan permasalahan politik dengan akal dan logika  tanpa menggunakan otot dan kekuatan dukungan. 
 
Tidak hanya menggelar Aksi diskusi,pihaknya juga berencana menutup gerbang gedung DPD pada pukul 14:WIB. Penutupan gerbang ini merupakan bentuk penolakan pihaknya yang menolak kedatangan DPD RI pusat hari ini untuk meletakkan prasasti dan meresmikan gedung DPD RI DIY.
 
"Nanti jam dua DPD Ri dari Jakarta akan datang namun harus kita tolak sebelum penyelesaian hukum DPD RI selesai,"tambahnya.
 
Sigit juga mengatakan aksi ini  diketahui 4 anggota Senator DPD DIY RI,GKR Hemas, Afnan Hadi Kusumo, Cholid Mahmud, dan Hafid Asrom. Keempat anggota DPD DIY tersebut bersama 44 anggota DPD RI lainnya berkomitmen untuk menolak pelantikan OSO sebagai ketua DPD RI.
 
"Aksi ini diketahui juga  oleh empat senator DPD ,GKR Hemas, Hafid,Cholid,Afnan. semua senator Yogyakarta menolak kepimpinan Oso,"pungkasnya.| Syidiq Syaiful Ardli
 
back to top