Menu
Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR Hemas Tekankan Penggunaan Teknologi dengan Bijak

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR…

Jogj-KoPi| Universitas At...

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabatan Bagi 2.065 CPNS 2018

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabat…

Surabaya-KoPi| Pemerintah...

UGM dan Twente University Teliti Kandungan Panas Bumi di Bajawa NTT

UGM dan Twente University Teliti Ka…

Flores-KoPi| Peneliti UGM...

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V Pajero Indonesia ONE di Surabaya

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V P…

Surabaya-KoPi| Dalam rang...

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswedan Tekankan Nilai Integritas

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswe…

Jogja-KoPi| Fakultas Huku...

Pakde Karwo: Antara Operator dan Regulator Transportasi Tidak Bisa Dipisahkan

Pakde Karwo: Antara Operator dan Re…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres dan Cawapres

Nertalitas TNI dalam Pemilu Capres …

Lembah Tidar-KoPi| Senin ...

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu melaksanakan Out Bound

Reuni Adem Akabri '86, Ibu ibu mela…

Lembah Tidar-KoPi| Minggu...

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program Kampus Sehat dan Bebas Asap Rokok

Teknik Mesin SV UGM Dukung Program …

Jogja-KoPi| Departemen Te...

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalitas Kayu

Teknologi RFID Bantu Lacak Legalita…

Bantul-KoPi| Tim Pengabdi...

Prev Next

Longsor Banjarnegara: Satu rumah utuh, lainnya porak-poranda

Foto: @KoPi Foto: @KoPi

Banjarnegara-KoPi-Banjarnegara kembali berkabung setelah peristiwa tanah longsor Sijeruk yang terjadi pada awal tahun 2006 lalu. Kali ini tanah longsor terjadi di Dusun Jemblung, Desa Sampang, Kec. Karangkobar, Kab. Banjarnegara, Jawa Tengah yang tak jauh dari Sijeruk, sekitar 7 km arah puncak.

Daerah penghasil salak terbesar di Indonesia ini menjadi sorotan semua awak media karena sedang mengalami musibah tanah longsor. Menurut informasi yang diperoleh KoranOpini.com perstiwa terjadi sekitar pukul 17.45 WIB pada Jum’at (12/1) ketika hujan deras selesai mengguyur daerah Karangkobar.

Peristiwa ke-2 kalinya dan menjadi terbesar sepanjang sejarah tanah longsor di Banjarnegara diperkirakan telah menelan korban lebih dari 108 jiwa. 

Menurut informasi terakhir Senin (15/1) dari Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banjarnegara Catur Subandrio, korban meninggal dunia yang berhasil ditemukan sebanyak 46 orang dan sisanya masih dalam proses pencarian. Sebuah peristiwa langka terjadi dalam tanah logsor tersebut, sebuah rumah utuh tidak terkena longsoran tanah.

Menurut salah seorang warga setempat Iwan (45) mengatakan bahwa rumah yang biasanya menjadi TPQ itu utuh dan penghuinya yang sedang hamil 7 bulan juga selamat dari amukan tanah longsor.|Irfan Ridlowi|

 

Baca juga:

Bocah-bocah ajaib

Jokowi instruksikan evakuasi secepatnya

Dosa kaum ilmuwan

TERPOPULER

back to top