Menu
Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredaran Tembakau Gorila di Yogyakarta.

Polda DIY Gagalkan Operasi Peredara…

Sleman-kopi| Direktorat R...

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ketat Dengan Terjunnya 29 Ekor Anjing Pelacak dan Body Scanner.

Keamanan di Bandara Adi Sutjipto Ke…

Sleman-KoPi| Komandan sat...

Prev Next

Lombok Utara targetkan 20 juta Wisman kunjungi wisatanya

Lombok Utara targetkan 20 juta Wisman kunjungi wisatanya

Lombok-KoPi|Dinas Pariwisata (Dinper)Kabupaten Lombok Utara targetkan tahun 2019 terdapat 20 Juta Wisatawan Mancanegara(Wisman) datang ke Lombok Utara.

Kepala bidang Pengembangan Destinasi dan usaha Pariwisata Lombok Utara ,Wayan Bratayasa menerangkan angka tersebut merupakan target dinas Pariwisata Provinsi Nusa tenggara barat sampai tahun 2019.

"Target dari dari provinsi itu kunjungan Wisman tahun. 2019 hingga 20 juta , sementara tahun lalu 2016 kita menerima 2 juta kunjungan Wisman,"ujarnya saat ditemui di Pemenang Barat, Lombok Utara,Sabtu (29/7).

Wayan menuturkan pihaknya menerima kunjungan setidaknya 3700 kunjungan Wisman perhari ke Lombok Utara. Sehingga terhitung Dinas Pariwisata setidaknya terdapat1,4 juta Wisman menghabiskan waktu di Lombok.

Sebagai upaya untuk mengejar target Provinsi NTB,Dinas Pariwisata Lombok utara pun berusaha meningkatkan destinasi wisata di Lombok. Salah satunya adalah dengan menambah length of stay hingga satu minggu

"Wisman terkonsentrasi di tiga gili Lombok dengan length of stay terendah di gili Trawangan 3,7 hari,"lanjutnya.

Wayan menerangkan cara yang ia siapkan untuk masalah ini dengan mengembangkan desa wisata dan pembangunan homestay di Lombok Utara. Tujuannya adalah mengenalkan wisata budaya dan alam ala Lombok Utara kepada Wisman.

Untuk saat ini,setidaknya terdapat 43 desa di Lombok utara dan baru 3 dusun yang masuk kedalam kategori desa wisata. Dalam Pengembangannya, Dinas pariwisata juga sudah mengucurkan dana ratusan juta untuk meningkatkan desa wisata ini.

"Bantuan dana juga kita turunkan sekitar 880 juta yang nantinya dapat digunakan untuk 7 item infrastruktur dari masjid ,mck, pintu gerbang,ruang tunggu di Desa Ecowisata. Konsep dusun ecowisata sudah ada 3 tiga saat ini,kedepan kita targetkan ada 5 dusun dan 2019 akan ada 15 dusun ecowisata untuk meningkatkan desa wisata di Lombok Utara,"tuturnya.

Sementara itu Ketua pengelola Pokdarwis Dusun Krujuk,Desa Pemenang barat Lombok Utara, Lukman Nur Hakim menambahkan wisman rata-rata tertarik dengan lokasi dusun yang masih alami tak tereksploitasi dan wisata dari masyarakat dusun.

Sehingga tidak mengherankan jika Wisman banyak datang untuk melakukan penelitian di dusunnya atau sekedar bermain di Desa Ekowisata.

"Kelompok masyarakat yang diberdayakan di desa ekowisata dari kelompok tani, kuliner budi daya, memancing. Mereka (wisman) tertarik mencoba melihat proses pertanian seperti penanaman kakao,padi,dan lain-lain,"ujar Lukman.

Lukman juga menginformasikan Homestay ditempatnya sudah berjumlah 8 kamar dengan jumlah 2 homestay di Dusun Krujuk. Ia melanjutkan pihaknya akan terus menambah jumlah penginapan selaras dengan target kementrian desa yaitu 20.000 homestay di Lombok utara.

Menimpali wacana ini ,Kepala dinas Pariwisata baru Lombok utara,H. Muhammad juga senada dengan Wayan yaitu pengembangan wisata budaya dan desa wisata untuk menarik Wisman. Menurutnya hal ini juga dapat berdampak baik pada masyarakat yang tinggal di Desa Lombok Utara.

"Dampaknya ke masyarakat akan sangat bagus,mereka juga bisa menjual produksinya kerajinan tangan mereka ,makanan dll,"Pungkasnya yang baru memulai tugas pada Juli lalu.| Syidiq Syaiful Ardli

back to top