Menu
Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dalam Sehari, BPPTKG: Ini Memang Karakter Merapi.

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dal…

Jogja-KoPi| Gunung Merapi...

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran Persediaan Beras, Gula, dan Minyak Goreng di Yogyakarta Aman.

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran …

Jogja-KoPi| Perum Bulog d...

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi Pengungsi Korban Bencana

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi P…

Sleman-KoPi | Pusat Studi...

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pendeteksi dini bencana longsor bernama SIPENDIL.

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pend…

Sleman-KoPi | Tim penelit...

Bagaimana menjaga pola makan yang baik dan benar selama bulan Puasa.

Bagaimana menjaga pola makan yang b…

Inggris-KoPi| Inilah saat...

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap gunakan Narkoba.

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap…

Sleman-KoPi| Direktorat R...

Korut tunda pertemuan KTT bersama Korea Selatan.

Korut tunda pertemuan KTT bersama K…

Pyongyang-KoPi | Korea ut...

Protes Keras Tanoni :Australia Bebaskan Nelayan Yang Ditangkap.

Protes Keras Tanoni :Australia Beba…

Kupang-KoPi | Pemerintah ...

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan Pokok di Jatim Dipastikan Aman

Jelang Puasa, Stok Barang Kebutuhan…

Surabaya-KoPi|Menjelang b...

Prev Next

Komoditas angkutan udara dorong inflasi di Yogyakarta pada April 2018

Jogja-KoPi| Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta (BPS DIY) menghitung pada bulan April 2018 di Kota Yogyakarta mengalami inflasi sebesar 0,10%. Andil terbesar pendorong inflasi sendiri adalah komoditas angkutan udara.

"Andil mendorong terjadinya inflasi diantaranya: angkutan udara naik 6,25 persen dengan memberikan andil 0,09 persen; selanjutnya diikuti bawang merah, bensin, tukang bukan mandor, telur ayam ras, dan seterusnya," terang BPS dalam rilis resminya, ditulis Senin (7/5).

Terhitung bwang merah mengalami kenaikan 16,73% dengan memberikan andil 0,07% Bensin naik 1,13% memberikan andil 0,04% .Tukang bukan mandor dan telur ayam ras naik masing-masing 1,48%, 4,43% dengan masing- masing memberikan andil 0,03%. 

Komoditas Apel, jeruk, susu untuk balita, pasir, daging ayam ras, kayu balokan, emas perhiasan, ayam hidup, pisang dan martabak naik masing-masing 4,44%, 1,93%, 1,15%, 1,03%, 0,80%, 1,50%, 0,78%, 5,77%, 1,26%, dan 3,19% dengan masing-masing memberikan andil 0,01%.

Sementara Komoditas yang menekan inflasi atau mengalami penurunan harga diantaranya beras, bawang putih, cabai rawit, pepaya, cabai merah, brokoli dan melon.

"Beras turun 3,09 persen memberikan andil -0,12 persen; bawang putih turun 8,32 persen dengan memberikan andil-0,04 persen, cabai rawit turun 22,03 persen dengan memberikan andil sebesar -0,03 persen; pepaya, cabai merah, brokoli dan melon turun 3,57 persen, 3,79 persen, 9,01 persen dan 9,65 persen dengan masing -masing memberikan andil sebesar -0,01 persen,"tulisnya.

Laju Inflasi kalender 2018 (Dari April 2018 ke Desember 2017) di Yogyakarta sendiri sebesar 0,76 persen dan laju inflasi year on year (April 2018 terhadap April 2017) sebesar 3,11 persen.

Lebih lanjut , BPS menghitung dari 82 kota pada angka inflasi,  54 Kota Indeks Harga Konsumsi (IHK) mengalami inflasi, dan 28 Kota IHK mengalami deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Kota Merauke sebesar 1,32% diikuti Kota Manado dan Pangkal Pinang masing-masing sebesar 1,09% dan 1,0%, sedangkan Inflasi terendah terjadi di Kota Padang dan Kudus masing-masing sebesar 0,01%. Deflasi terbesar terjadi di Kota Tual sebesar 2,26% dan deflasi terkecil terjadi di Kota Medan, Bandarlampung, dan Tegal masing-masing sebesar 0,01%. 

back to top