Menu
Bupati dan Walikota Harus Mengacu dengan Visi Misi Presiden

Bupati dan Walikota Harus Mengacu d…

Surabaya-KoPi| Bupati dan...

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis Soprema 2018 untuk Sociopreneur Muda dari 16 Provinsi Indonesia

FISIPOL UGM Gelar Inkubasi Bisnis S…

Jogja-KoPi| Rangkaian gel...

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi Bisa Dilatih

Kreatifitas Itu Bukan Bawaan, Tapi …

Jogja-KoPi| Pakar Manajem...

Raih Doktor Usai Meneliti Transformasi Budaya Organisasi Perguruan Tinggi

Raih Doktor Usai Meneliti Transform…

Jogja-KoPi| Transformasi ...

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR Hemas Tekankan Penggunaan Teknologi dengan Bijak

Jadi Pembicara Seminar di UAJY, GKR…

Jogj-KoPi| Universitas At...

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabatan Bagi 2.065 CPNS 2018

Pemprov Jatim Siapkan Formasi Jabat…

Surabaya-KoPi| Pemerintah...

UGM dan Twente University Teliti Kandungan Panas Bumi di Bajawa NTT

UGM dan Twente University Teliti Ka…

Flores-KoPi| Peneliti UGM...

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V Pajero Indonesia ONE di Surabaya

Kopi Darat Nasional (KopdarNas) V P…

Surabaya-KoPi| Dalam rang...

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswedan Tekankan Nilai Integritas

Jadi Pembicara di UAJY, Novel Baswe…

Jogja-KoPi| Fakultas Huku...

Prev Next

Gus Ipul : Jangan Buang Limbah di Sembarang Tempat

Gus Ipul : Jangan Buang Limbah di Sembarang Tempat

Pasuruhan-KoPi| Para pengusaha harus punya punya fasilitas yang cukup untuk membuang limbah pada tempatnya, jangan dibuang di sembarang tempat.

Hal itu sangat penting untuk diperhatikan para pengusaha agar supaya tidak menggangu lingkungan dan kesehatan masyarakat disekitar pabrik.

Saat ini masalah limbah di Jatim potensinya 300 juta ton, tapi yang terdeteksi sampai hari ini masih sekitar 170 juta ton, mayoritas limbah berasal dari Paiton sekitar 120 juta ton, sisanya 50 juta ton limbah berasal dari beberapa pabrik.

Hal itu diutarakan Wakil Gubernur Jatim  Drs H Saifullah Yusuf yang lebih akrab disapa Gus Ipul ketika meresmikan dua pabrik yaitu PT satoria aneka Industri (Satoria Pharma dan Satoria Agro), di Desa Sambisirah Kec.Wonorejo Kab.Pasuruan, Selasa  (19/9).

Dalam kesempatan itu Gus Ipul juga mengemukakan, pertumbuhan ekonomi Jatim bagus mencapai 5,21 % tapi pertumbuhan industri masih 4,72 %. Padahal idealnya pertumbuhan industri harus lebh tinggi dari pertumbuhan ekonomi, maka harus dikejar.

“Saya harapkan dengan berdiri dua pabrik ini ikut menopang dan mempercepat pertumbuhan industiI  di Jatim,” harapnya

Perdagangan menempati urutan ke dua dalam kontribusinya terhadap PDRB yaitu 18,7 % , sedangkan yang pertama ditempati industri olahan sebesar 29,17 %, sedangkan pertanian 13,45 %.

Sementara kontribusi industri Jatim terhadap nasional; 21 %. Struktur industry pengolahan tahun 2016 terdiri dari 16 sub sektor, dimana industri kimia farmasi dan obat tradisional  menyumbang 8,3 % atau setara dengan Rp 44,49 Triliun dari total Rp 536,47 triliun. Hal itu masih dibawah sub sektor industri makanan minuman 30,4 %, dan industri hasil tembakau 27,5 %.

“Saya sambut baik berdirinya dua pabrik ini. Mudah-mudahan semua lancar dan berkontribusi terhadap pembangunan di Jatim termasuk pertumbuhan ekonomi dan pertumbuhan industry,”: harapnya.

Mengingat kebutuhan infus secara nasional  meningkat terus, katanya, pada tahun 2012 kebutuhan masih 104 juta unit, dan tahun 2016 meningkat 150 juta unit. Diperkirakan dengan program BPJS dan lain-lain tahun 2017 mencapai 200 juta unit, dan tahun 2019 diperkirakan kebutuhan meningkat menjadi 260 juta unit. Diperkirakan akan meningkat  terus. Sementara persediaan secara nasional  hanya sekitar 120 juta unit selebihnya masih impor. Dengan  berdirinya pabrik ini diharapkan bisa memenuhi kebutuhan dalam ngeri tidak perlu impor lagi, semuanya bisa diproduksi dalam negeri.

Sementara itu, Presiden Direktur Satoria Grup Alim Satria mengatakan, PT Santoria  Pharma memproduksi cairan infus dengan kapasitas produksi 50 juta botol per tahun. sedang melakukan pengembangan pabrik tahap kedua dengan kapasitas produksi 60 juta botol per tahun, Santoria Pharma juga sedang menggarap  ekspansi di bidang produksi cairan pencuci darah (hemodialisa) bagi penderita gagal ginjal.

Sementara managing director Satoria Pharma dan satoria Agro Viendy Susilo Alim mengemukakan, Santoria Agro yang memproduksi sweetener, creamer dan foamer ini kapasitas produksi sweetener 50 ribu ton per tahun, creamer dan foamer 15 ribu ton per tahun. Semua telah mendapat  sertifikasi ISO22000, sertifikasi halal sebagai standar kualitas dan keamanan pangan bagi konsumen.

Puncak acara ditandai dengan penandata nganan prasasti oleh Wakil Gubernur Jatim, dirjen Kefarmasian dan Alat kesehatan Dra Maura Linda Sitanggang, disaksikan Kapolda Jatim Iirjen Pol Drs Machfud Arifin, SH, Bupati Pasuruan HM Irsyad Yusuf, SE, MMA, Presdir Satoria grup Alim Satria, dan Konsulat Jenderal RRT Gu Jingqi, Direktur Pengawas dan produksi produk Terapetik dan PKRT BPOM I Gusti Ngurah Bagus Kusuma Dewa, dan undangan lainnya. (Humas Pemprov Jatim Sil).

Surabaya, 19 September  2017
KEPALA BIRO HUMAS DAN PROTOKOL


Drs. Benny Sampirwanto M.Si
Nomor : 487/          /033/2017


  

back to top