Menu
Mendesa RI bersama Rektor UGM melepas 5.992 Peserta KKN PPM 2018 ke 34 Provinsi.

Mendesa RI bersama Rektor UGM melep…

 Sleman-KoPi| Rektor UG...

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata Pantai Selatan

Basarnas Fokuskan Pengamanan Wisata…

Jogja-KoPi| Tim Search An...

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yaman berdampak ke Bencana Kemanusiaan yang Lebih Besar

PBB:Serangan Lanjut ke Hudaida Yama…

Yaman-KoPi| Persatuan Ban...

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cenderung Turun.

Tahun 2018 Kasus Demam Berdarah Cen…

Sleman-KoPi| Memasuki per...

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Cangkang Udang Menjadi Closet Sanitizer Berbahan 100% non Alkohol.

Mahasiswa UGM Inovasikan Limbah Can…

Sleman-KoPi| Lima Mahasis...

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunung Merapi tidak di tutup Tapi kalau naik Gunung harap Waspada

Gubernur DIY: Jalan Alternatif Gunu…

Sleman-KoPi| Gubernur Dae...

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Berfokus Pada 4 Potensi Kerawanan saat Lebaran.

Operasi Ketupat 2018, Polda DIY Ber…

Sleman-KoPi| Kepolisian D...

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Menghabiskan Malam di  Hotel Berbintang Ketimbang di Hotel Melati.

Tamu di Yogyakarta Lebih Gemar Meng…

Bantul-KoPi| Badan Pusat ...

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelaran Pertemuan Dengan Kim Jong.

Donald Trump Pastikan Tanggal Gelar…

Washington-KoPi| Presid...

Prev Next

Gus Ipul : Banser, Benteng Aswaja dan NKRI

Gus Ipul : Banser, Benteng Aswaja dan NKRI

Bangkalan-KoPi| Keberadaan barisan Barisan Ansor Serbaguna/Banser merupakan garda terdepan serta benteng Ahlusunnah wal jama’ah (Aswaja) an-Nahdliyah sekaligus NKRI. Hal ini penting karena tantangan yang semakin nyata mengancam keutuhan NKRI.

“Banser adalah garda terdepan ahlussunnah an-Nahdliyah dan NKRI, sebab kita ingin Indonesia terus jaya dan menjadi pemenang dalam persaingan global,” demikian disampaikan Wakil Gubernur Jatim Drs. H. Saifullah Yusuf pada acara Harlah Gerakan Pemuda/GP Ansor ke-83 di Pondok Pesantren Hidayatulloh Al-Muhajirin, Bangkalan, Jumat (29/09).

Gus Ipul-sapaan akrab Wagub Jatim menyampaikan, Banser harus tetap bergerak dinamis untuk mengamankan Aswaja. Dinamisasi Banser, akan meneguhkan cintanya pada para ulama, sehingga bisa dikatakan Banser sebagai Pagar penguat NU. Selain itu, Banser tidak hanya berfungsi untuk keluarga besar NU saja tapi untuk kemaslahatan umat dan ketahanan Negara.

Ditambahkan, Gus Ipul mengaku bahwa dirinya pernah menjabat Ketua Umum GP Ansor selama 11 tahun. Karenanya dirinya mengetahui secara detail perjuangan para sahabat-sahabat GP Ansor. “Saya tahu betul kondisi GP Ansor di seluruh Indonesia mulai dari Miangas sampai Rote. Dan masuk pondok ini saya sangat bahagia atas ketertiban pasukan Banser yang ada,” terangnya.

Pada kesempatan tersebut Gus Ipul memberikan apresiasi atas kedisiplinan yang telah diterapkan oleh Banser. Menurutnya, disiplin menjadi penting karena bangsa yang maju adalah yang menerapkan kedisiplinan. Harapannya perilaku disiplin juga bisa diterapkan pada kehidupan sehari-hari. “Selain di kehidupan sehari-hari kita juga harus disiplin atas kewajiban kita kepada Alloh SWT,” ungkapnya.

Sebelum mengakhiri sambutannya, Gus Ipul berpesan agar semua santri selain cinta Alloh dalam waktu yang sama juga memiliki rasa cinta tanah air. Ini penting, karena meskipun beragama tapi jika tidak memiliki negara maka akan sulit untuk beribadah. Dicontohkan, suku Rohingnya di Myanmar saat ini tidak diakui bahkan diusir oleh negaranya. “Apapun kekurangan negara kita namun harus tetap dpertahankan sampai mati. Oleh sebab itu rasa cinta tanah air mesti kita pupuk dan tumbuhkan,” tukasnya.

Dalam kesempatan tersebut juga dimeriahkan oleh drumband Ansor yang pesertanya merupakan santri Pondok Pesantren Hidayatulloh Al-Muhajirin. Usai menyaksikan pertunjukan drumband itu, Gus Ipul sempat memberikan pujian bahwa drumband tersebut merupakan terbaik yang dimiliki GP. Ansor. “Ini merupakan drumband terbaik yang dimiliki GP Ansor, Hal ini menunjukkan pendiri ponpes memberikan perhatian yang luar biasa,” pungkasnya. (Humasprovjatim:dwi)

back to top