Menu
Fatma Saifullah Yusuf Raih Penghargaan Certified Public Speaker Kehormatan

Fatma Saifullah Yusuf Raih Pengharg…

Surabaya-KoPi| Istri Waki...

Dari yang tersimpan

Dari yang tersimpan

Catatan Ugo Untoro atas P...

Petugas pingsan, Gus Ipul ikut panik

Petugas pingsan, Gus Ipul ikut pani…

Tuban-KoPi| Wakil Gubernu...

Muhammadiyah mendukung proses penegakkan hukum terhadap Setya Novanto

Muhammadiyah mendukung proses peneg…

Jogja-KoPi|Ketua umum PP ...

Peneliti : Mayoritas usaha persusuan dikelola secara tradisional

Peneliti : Mayoritas usaha persusua…

Jogja-KoPi| Peneliti Bida...

Gus Ipul : Industri pariwisata memerlukan infrastruktur yang memadai

Gus Ipul : Industri pariwisata meme…

Surabaya-KoPi| Pembanguna...

Alumni UAJY Raih Piala Citra FFI 2017

Alumni UAJY Raih Piala Citra FFI 20…

Jogja-KoPi| Bayu Prihanto...

Australia kabulkan gugatan Petani Rumput Laut

Australia kabulkan gugatan Petani R…

Kupang-KoPi|Pengadilan Fe...

Sektor pekerja informal tantangan terbesar target BPJS Kesehatan di 2019

Sektor pekerja informal tantangan t…

Jogja-KoPi|Pakar Jaminan ...

Prev Next

Gubernur Jatim Minta Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Lakukan Research dan Development

Gubernur Jatim Minta Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Lakukan Research dan Development
Surabaya-Kopi| Memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) ke-55-nya, Gubernur Jatim, Dr. H. Soekarwo meminta agar Bapenda terus melakukan research dan development. Tujuannya, pelayanan kepada masyarakat semakin meningkat. 
 
Demikian disampaikan Pakde Karwo-sapaan akrab Gubernur Jatim saat memberikan sambutan pada acara Peringatan HUT ke 55 Tahun Bapenda Jatim di Ruang Loka Artha Praja,  Kantor Bapenda Jatim, Surabaya, Sabtu (14/10) malam. Tema peringatan adalah "Dengan Kerja Bersama BAPENDA Mendukung Jawa Timur Mandiri dan Berdaya Saing Melalui Penguatan PAD dan Pelayanan Publik yang Berkualitas."
 
Pakde Karwo menuturkan dengan terus melakukan research dan development (R & D) maka kualitas  Bapenda akan semakin meningkat pula. Namun demikian, R & D tsb  memerlukan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas.
 
 
”Oleh sebab itu, SDM harus terus dibenahi agar pelayanan kepada masyarakat bisa maksimal. Hal yang tidak kalah penting adalah digunakannya teknologi IT,” jelasnya.
 
Selain itu, R & D  merupakan bagian dari melakukan instropeksi terhadap peranan Bapenda, apakah harus berperan seperti saat menjadi dinas atau seperti saat ini.
 
 
“Bapenda juga harus berkonsolidasi peran, seperti apa kedepan. Intinya, Bapenda harus saling bersinergi dengan pihak lain mulai kabupaten kota, dan pihak swasta untuk kepentingan bersama,” ujarnya.
 
Konsolidasi peran tsb,  juga harus dilakukan Pemprov Jatim dengan kabupatrn/kota, apakah struktural atau fungsional. Diakuinya, penggabungan antara struktural dan fungsional yang akan mengoptimalkan hubungan tsb sehingga terwujud sinergi kepentingan bersama.
 
Benahi Kualitas melalui Assessment
 
Untuk keberhasilan pelaksanaan tugas-tugas Bapenda, pesan Pakde Karwo,  pembenahan kualitas jajaran pejabat melalui assessment menjadi hal penting. Tujuannya adalah mencari pemimpin yang mempunyai kualitas sesuai dengan kompetensi. 
 
Oleh sebab itu, pemetaan profil kompetensi ASN menjadi hal yang sangat penting untuk dilakukan. Sebab, kepemilikan data profil kompetensi ASN oleh pengelola manajemen kepegawaian menghindarkan kesalahan dalam perencanaan kepegawaian. 
 
”Ingat, peran leadership  menentukan 50 persen keberhasilan sebuah organisasi. Oleh sebab itu, assessment merupakan bagian dalam mencari pejabat yang memiliki kualitas, “ tutur Pakde Karwo. (humaspemprovjatim/tra)
 
back to top