Menu
Perempuan pendukung gerak ekonomi Jatim

Perempuan pendukung gerak ekonomi J…

Surabaya-KoPi| Perempuan ...

Anies dinilai lalai rekonsoliasi dengan kata 'Pribumi'

Anies dinilai lalai rekonsoliasi de…

PERTH, 17 OKTOBER 2017 – ...

Jatim Fair 2017 Ditutup, Transaksi Capai 54,3 Milyar Rupiah

Jatim Fair 2017 Ditutup, Transaksi …

Surabaya-Kopi| Pameran Ja...

Ketika agama membawa damai, bukan perang

Ketika agama membawa damai, bukan p…

YOGYAKARTA – Departemen I...

Gubernur Jatim Minta Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Lakukan Research dan Development

Gubernur Jatim Minta Badan Pendapat…

Surabaya-Kopi| Memperinga...

Fatma Saifullah Yusuf puji aksi KCBI Surabaya

Fatma Saifullah Yusuf puji aksi KCB…

Surabaya-KoPi| Dra. Hj. F...

Warek UIN Kalijaga: Menulis populer bisa jauhkan sikap radikal

Warek UIN Kalijaga: Menulis populer…

YOGYAKARTA, 13 OKTOBER 20...

Gus Ipul resmikan prastasti Masjid Cheng Hoo Surabaya

Gus Ipul resmikan prastasti Masjid …

Surabaya-KoPi| Wagub Jati...

Bude Karwo: Jangan takut, kanker bisa disembuhkan

Bude Karwo: Jangan takut, kanker bi…

Surabaya-KoPi| Ketua Yaya...

Gus Ipul ajak.Perguruan Sejati jaga NKRI

Gus Ipul ajak.Perguruan Sejati jaga…

Madiun-KoPi| Wakil Gubern...

Prev Next

BNPB berupaya mengelola sungai bersih dan sehat

BNPB berupaya mengelola sungai bersih dan sehat

Jogja-KoPi|Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) memulai pelatihan fasilitator untuk sekolah Sungai di Indonesia. Deputi Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BNPB, Bernardus Wisnu Widjaja mengatakan pelatihan ini diikuti 12 anggota BPBD kabupaten dan kota di Indonesia.

Selama 6 hari masing-masing anggota BPBD akan saling berbagi pengalaman bersama BPBD DIY dan Jateng terkait pengelolaan sungai yang baik

"Kita melatih masing-masing 3 anggota, mereka akan kita latih menjadi fasilitator sekolah sungai agar nantinya bisa dikembangkan dan diterapkan di tempat masing-masing,"ujarnya saat ditemui di Karangwaru,Rabu (26/7).

Wisnu menjelaskan sekolah sungai erat kaitannya dengan langkah BNPB dalam mencegah bencana air. Ia melanjutkan perilaku masyarakat yang tidak merawat sungai seperti membuang sampah ke sungai menjadi faktor pemicu terbesar bencana banjir dll.

Ia berharap dengan pergerakan sekolah sungai ini nantinya BNPB bersama masyarakat dapat mengembalikan ekosistem sungai seperti semula

Menurut Wisnu,Pengembalian sungai ke fungsi alamnya akan berperan besar dalam langkah pencegahan bencana Hidrometrologis.

"Kita berusaha untuk mengembalikan ekosistem sungai ke alamnya yaitu sebagai penampung hujan dan mampu mengalirkan air . Untuk mengubah ekosistem tersebut kita juga perlu mengubah perilaku masyarakatnya,"ucapnya

Sementara itu,Kepala BPBD DIY Krido Suprayitno mengatakan Sungai di Yogyakarta yang mandiri meliputi wilayah Blunyah Rejo dan Karangwaru pasalnya sekolah sungai terpusat dikedua wilayah tersebut.

Beberapa Sungai lainnya masih dalam kategori Pratama atau rintisan BPBD.

"Kalo pratama itu sungai yang belum banyak dilibatkan, seperti sungai gajah wong dan sungai kuning, masyarakat mendominasi,"tutur Krido.

Pemilihan BPBD DIY dan Jateng karena kedua wilayah tersebut dinilai sukses dalam mengelola sungai. Dan Wilayah jawa tengah seperti Klaten sukes mengelola sungai sebagai obyek wisata.

BNPN saat ini tidak hanya terfokus pada sungai diperkotaan namun juga sungai di bagian hulu (pegunungan) dan hilir ( laut).Tahun ini BNPB berencana merintis pula sekolah sungai di dua spot tersebut sebagai upaya pengembalian ekosistem sungai kembali seperti semula.| Syidiq Syaiful Ardli

back to top