Menu
Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Perda Trantibmumlinmas

Gubernur dan DPRD Jatim Setujui Per…

Surabaya-KoPi| Gubernur J...

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Indonesia Kian Hari Kian Memprihatinkan

Dosen Ekonomi UMY Sebut Ekonomi Ind…

Bantul-KoPi| Di dalam eko...

Masih Banyak Kekeliruan Informasi Dalam Sikapi Bencana

Masih Banyak Kekeliruan Informasi D…

Bantul-KoPi| Bencana alam...

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang Olahraga ke UGM

Kemenpora Serahkan Hibah Gelanggang…

Jogja-KoPi| Kementerian P...

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan Baru

FKH UGM Luluskan 172 Dokter Hewan B…

Jogja-KoPi| Fakultas Kedo...

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Bekas Untuk Tingkatkan Mutu Jalan Rel Kereta Api di Indonesia

Inovasi Gabungan Aspal dan Karet Be…

Bantul-KoPi| Mengacu dari...

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancangan Mahasiswa UGM Raih Penghargaan di Seoul

Sepatu untuk Pasien Lumpuh Rancanga…

Jogja-KoPi| Sepatu buatan...

Konsekuensi Pembangunan Infrastruktur

Konsekuensi Pembangunan Infrastrukt…

Oleh: Novri Susan (Sosiol...

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku Pembancokan

Polresta Yogyakarta Bekuk 2 Pelaku …

Jogja-KoPi| Sat Reskrim P...

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu Evakuasi Korban Bencana di Sulteng

Brimob Polri Bahu Membahu Membantu …

Sulawesi Tengah-KoPi|&nbs...

Prev Next

Prancis: Genjatan senjata Israel-Gaza tak didengarkan

Prancis: Genjatan senjata Israel-Gaza tak didengarkan

Jerussalem-KoPi, Menteri Luar Negeri Prancis Laurent Fabius mengatakan setelah berdiskusi dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Sabtu, bahwa usaha untuk mencapai genjatan senjata pada hari ke-12 konflik Israel dan Gaza telah gagal.

Fabius, yang terbang ke Israel setelah berdiskusi dengan Mesir dan Yordania, mengatakan kepada wartawan setelah bertemu dengan Netanyahu:

“Sedih sekali saya harus mengatakan bahwa permintaan untuk gencatan senjata tidak didengar, dan sebaliknya, semakin berisiko karena penduduk sipil yang menjadi korban akan bertambah dimana ini yang kita khawatirkan.”

(Fahrurrazi)
Sumber: Al-Arabiya News

back to top