Menu
Merapi Naik ke Status Waspada, Gempa Tremor dan Vulkanik Sempat Muncul Saat Letusan Freaktif.

Merapi Naik ke Status Waspada, Gemp…

Jogja-KoPi|Setelah Gunung...

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dalam Sehari, BPPTKG: Ini Memang Karakter Merapi.

Merapi Kembali Meletus Dua Kali Dal…

Jogja-KoPi| Gunung Merapi...

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran Persediaan Beras, Gula, dan Minyak Goreng di Yogyakarta Aman.

Bulog DIY: Bulan Puasa dan Lebaran …

Jogja-KoPi| Perum Bulog d...

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi Pengungsi Korban Bencana

UGM Kembangkan Aplikasi Informasi P…

Sleman-KoPi | Pusat Studi...

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pendeteksi dini bencana longsor bernama SIPENDIL.

Tim Peneliti UGM ciptakan alat pend…

Sleman-KoPi | Tim penelit...

Bagaimana menjaga pola makan yang baik dan benar selama bulan Puasa.

Bagaimana menjaga pola makan yang b…

Inggris-KoPi| Inilah saat...

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap gunakan Narkoba.

8 Mahasiswa di Yogyakarta ditangkap…

Sleman-KoPi| Direktorat R...

Korut tunda pertemuan KTT bersama Korea Selatan.

Korut tunda pertemuan KTT bersama K…

Pyongyang-KoPi | Korea ut...

Protes Keras Tanoni :Australia Bebaskan Nelayan Yang Ditangkap.

Protes Keras Tanoni :Australia Beba…

Kupang-KoPi | Pemerintah ...

Prev Next

Misteri kembalinya Cotopaxi setelah 90 tahun hilang di Segitiga Bermuda

Misteri kembalinya Cotopaxi setelah 90 tahun hilang di Segitiga Bermuda
Havana-KoPi| Departemen Keamanan Laut Kuba ( The Cuba coast Guard) mengumumkan pada pers 18 Mei 2015 lalu, bahwa mereka telah dicegat kapal tanpa awak menuju pulau, yang diduga SS Cotopaxi, sebuah kapal gelandangan yang menghilang pada bulan Desember 1925  dan mejadi bagian dari legenda Segitiga  Bermuda.
 
Pihak berwenang Kuba menjelaskan mereka melihat kapal yang hilang 90 tahun lalu itu, pertama pada tanggal 16 Mei 2015, di sekitar perbatasan zona militer, barat Havana. Mereka mencoba melakukan upaya komunikasi tetapi gagal. Mereka kemudian mengerahkan tiga kapal patroli untuk mencegat.
 
Ketika mereka sampai, mereka terkejut menemukan bahwa kapal itu benar-benar kapal hampir berusia 100 tahun yang diidentifikasi sebagai Cotopaxi,nama kapal yang terkenal dalam legenda dari Segitiga Bermuda. Tidak ada satu orang pun di sana dan kapal tampaknya telah ditinggalkan selama beberapa dekade, menunjukkan bahwa ini benar-benar bisa menjadi kapal barang gelandangan yang menghilang pada tahun 1925.
 
Kejadian itu membawa para peneliti mencari buku catatan  sang kapten. Catatan itu, memang, terkait dengan Navigasi PerusahaanClinchfield , pemilik Cotopaxi SS, tapi tidak membawa petunjuk apapun tentang apa yang terjadi pada kapal tersebut selama 90 tahun terakhir.
 
Pada tanggal 29 November 1925, Cotopaxi SS berangkat dari Charleston, Carolina Selatan, dan menuju Havana, Kuba. Kapal itu memiliki awak 32 orang, di bawah komando Kapten WJ Meyer, dan membawa muatan 2.340 ton batubara. Setelah itu dilaporkan hilang dua hari kemudian, dan tidak pernah terdengar selama hampir 90 tahun.
 
Wakil Presiden dari Dewan Menteri, Jenderal Abelardo Colome, mengumumkan bahwa pemerintah Kuba akan melakukan penyelidikan menyeluruh untuk menjelaskan misteri hilangnya kapal dan kemmunculanya kembali tersebut.
 
"Hal ini sangat penting bagi kita untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi," kata Jenderal Colome. "Insiden tersebut bisa benar-benar membuat buruk perekonomian kita, sehingga kita ingin memastikan bahwa itu tidak akan terjadi lagi. Waktunya telah tiba untuk memecahkan misteri Segitiga Bermuda, sekali dan untuk semua. "
 
Banyak masyarakat mengaitkan hilangnya kapal-kapal di Segitiga Bermuda dengan mistis atau aktvitas mahluk ruang angkasa. Sisanya mengaitkan dengan mitos benua Atlantis yang hilang.
Meskipun secara populer berkembang teori-teori yang aneh, namun banyak ilmuwan bahkan tidak meyakini adanya Segitiga Bermuda dan menyalahkan manusia.
 
Meskipun popularitas semua teori ini aneh, kebanyakan ilmuwan bahkan tidak mengakui keberadaan Segitiga Bermuda, dan menyalahkan kesalahan manusia dan fenomena alam untuk hilangnya kapal-kapal.
 
Munculnya kembali secara misterius dari kapal  Cotopaxi SS, bagaimanapun, sudah mendorong komunitas ilmiah untuk mengubah subyek pikiran mereka.| Dailynewsreport| 
back to top